Arah Juang

Arah Juang diterbitkan oleh Perserikatan Sosialis. Perserikatan Sosialis adalah organisasi politik sosialis. Perjuangan Perserikatan Sosialis bertujuan untuk menggulingkan tatanan kapitalisme secara revolusioner dan membangun tatanan sosialisme. Oleh karena itu, organisasi ini berdasarkan kepeloporan revolusioner.

Aksi

‘Duque Mundur!’ Pemberontakan yang Dipimpin Kaum Muda di Kolombia

Oleh Robert Narai, Tom Sullivan

Jutaan orang di seluruh Kolombia telah bergabung dalam pemogokan dan demonstrasi menentang pemerintah sayap kanan Iván Duque. Dimulai sebagai tanggapan atas paquetazo-nya presiden — paket penghematan yang mencakup pajak pertambahan nilai yang akan menaikkan biaya hidup jutaan orang miskin dan kelas pekerja Kolombia — pemberontakan yang dipimpin kaum muda telah bergerak melampaui penolakan awal terhadap undang-undang pajak menjadi menyerukan mundurnya Duque.

Pada 28 April, ratusan ribu mahasiswa dan pekerja menentang perintah pengadilan yang melarang demonstrasi di jalan dengan dalih risiko COVID-19 dan mengikuti seruan untuk pemogokan nasional oleh serikat pekerja utama negara itu, yang diorganisir melalui Komite Mogok Nasional (CNP). Demonstran dan pekerja yang mogok berbaris di bawah slogan, “Untuk hidup, damai, demokrasi, dan menentang paquetazo baru Duque “.

Meskipun CNP menolak untuk menyerukan aksi lanjutan, pelajar, pekerja muda dan kelompok masyarakat adat terus bergerak di seluruh kota besar seperti Bogotá, Medellín dan Cali pada tanggal 29 dan 30 April. Demonstrasi tersebut mendapat represi keras dari polisi dan Skuadron Mobil Anti-Kerusuhan (ESMAD, polisi militer yang dibentuk pada akhir 1990-an dengan dalih memerangi “perang melawan narkoba”). Pasukan keamanan menggunakan gas air mata, granat kejut, pentungan, peluru karet, dan peluru tajam untuk melawan para demonstran. Rekaman video menunjukkan ESMAD memburu dan menembak pengunjuk rasa dengan senapan serbu di distrik kelas pekerja di Bogotá. Di Cali, pusat perlawanan dan represi, aparat bersepeda motor serta berpakaian sipil menembaki kerumunan orang. Sebagai tanggapan, gerakan masyarakat adat yang dikenal sebagai Minga mengorganisir kelompok-kelompok pertahanan diri untuk melindungi distrik-distrik kelas pekerja yang dikepung oleh polisi dan geng paramiliter.

Pada May Day — hari bersejarah gerakan buruh — CNP masih menolak untuk menyerukan demonstrasi jalanan. Namun mobilisasi yang dipimpin kaum muda terus berlanjut, ratusan ribu orang turun ke jalan di seluruh negeri mengikuti demonstrasi May Day terbesar dalam beberapa dekade. Pada tanggal 2 Mei, dalam upaya untuk menjinakkan gerakan tersebut, Duque terpaksa menarik undang-undang pajak pertambahan nilai; menteri keuangannya, Alberto Carrasquilla, mengundurkan diri. Demonstrasi berlanjut di hari-hari berikutnya dengan slogan, “Duque Mundur!”

“Ini telah menjadi salah satu proses perjuangan terpenting dalam sejarah Kolombia”, pernyataan David Reyes, seorang mahasiswa ekonomi di Universidad de Antioquía dan anggota Impulso Socialista, melalui email dari Medellín. “Belum ada pemberontakan dengan skala dan sebesar saat ini sejak 1977, ketika pemogokan nasional memenangkan delapan jam sehari. Tapi penarikan RUU reformasi pajak dan pengunduran diri menteri keuangan belum cukup — rakyat menginginkan lebih. ”

“Ini karena”, lanjutnya, “seiring dengan kemajuan perjuangan, rakyat di jalanan telah putus dengan cakrawala sempit yang digunakan CNP untuk menahan gerakan massa. Dan ketika rakyat terus memobilisasi, mereka melakukannya tidak hanya terhadap langkah-langkah penghematan tertentu, tetapi juga terhadap pemerintah dan semua institusi rezim, mengecam represi, semakin dalamnya krisis kesehatan dan ketidakadilan sosial yang memburuk sebagai akibat dari krisis ekonomi ”.

Pemberontakan terjadi di tengah krisis ekonomi terburuk dalam catatan sejarah negeri tersebut dan gelombang infeksi COVID-19 yang paling mematikan. Tahun lalu, 3,5 juta rakyat Kolombia berada di bawah ambang batas kemiskinan resmi — pendapatan bulanan per kapita US $ 87 — dan 42,5 persen penduduk sekarang hidup di bawah garis kemiskinan. Sementara itu, tercatat lebih dari 75.000 kematian akibat COVID-19, dengan jumlah kematian sering mencapai 500 per hari. Tetapi pemberontakan juga terjadi dalam oposisi terhadap model akumulasi modal (dan represi negara yang menyertai) yang dijalankan Duque dan para pendahulunya.

“Bentuk akumulasi ini bertujuan untuk meningkatkan tingkat keuntungan kapital finansial dan industri serta memperluas kontrol dan kepemilikan tanah oleh para tuan tanah”, kata Reyes. “Untuk mempertahankan model ini, kelas penguasa Kolombia telah membangun rezim teror negara dan paramiliter. Bentuk-bentuk kekerasan teroristik ini terkait erat dengan perdagangan obat terlarang dan industri ekstraktif — dan kelas penguasa Kolombia-lah yang mendapat keuntungan terbesar. ”

Sejak awal 1960-an dan seterusnya, “negara-narco” Kolombia melancarkan perang saudara selama beberapa dekade melawan kelompok gerilya, yang merenggut nyawa lebih dari 265.000 rakyat Kolombia dan membuat sekitar 6 juta orang mengungsi. Sementara itu, perang sipil digunakan sebagai tabir untuk pembunuhan sistematis terhadap para pemimpin masyarakat adat, aktivis lingkungan hidup, hak asasi manusia, serikat buruh dan mahasiswa, bahkan terhadap seluruh partai politik seperti Unión Patriotica (dua kandidat presidennya, puluhan pengurus terpilihnya dan 5.000 anggotanya dibunuh oleh aparat keamanan dan paramiliter sayap kanan sepanjang tahun 1980-an).

Antara tahun 2000 dan 2010, di bawah pemerintahan Alvaro Uribe, ribuan pekerja dan petani kecil di seluruh negeri menjadi korban pembunuhan “false positive” yang disengaja di mana rakyat sipil yang dibunuh oleh militer dibuat tampak seperti pejuang gerilya untuk menggelembungkan jumlah korban jiwa. (ESMAD dibentuk selama periode ini dan bertanggung jawab atas banyak pembunuhan ini.) Perjanjian damai ditandatangani antara kelompok gerilya terakhir — Fuerzas Armadas Revolucionarias de Colombia (FARC) — dan pemerintah Juan Manuel Santos pada 2016 tidak banyak mengurangi kekerasan: kekosongan kekuasaan di pedesaan hanya menyebabkan geng paramiliter sayap kanan merebut lahan petani kecil dan dalam prosesnya membantai penduduk lokal yang tak terhitung jumlahnya.

Sejak Duque berkuasa pada 2018, serangkaian perjuangan yang dipimpin kaum muda muncul: demonstrasi yang dipimpin mahasiswa melawan korupsi dan teror negara selama tiga bulan berturut-turut pada 2018; pemogokan nasional guru, siswa, petani dan pensiunan untuk mempertahankan pendidikan publik dan pensiun pada bulan April 2019; demonstrasi “March for Life” yang dipimpin siswa dan guru sebagai tanggapan atas meningkatnya pembunuhan aktivis dan politisi oposisi oleh paramiliter dan polisi pada Juli 2019; serangkaian pemogokan umum sebagai tanggapan atas ditutup-tutupinya pengeboman militer yang menewaskan sedikitnya delapan anak di Departemento del Caquetá (dan menentang paquetazo-nya Duque sebelumnya); serta kerusuhan dan demonstrasi massa yang meletus selama gelombang pertama COVID-19 pada September 2020 melawan kekerasan polisi (demonstran kaum muda membakar 22 kantor polisi dan merusak 49 lainnya di Bogotá saja).

“Pemberontakan saat ini harus dipahami sebagai kelanjutan proses perjuangan yang dibuka oleh gerakan mahasiswa pada tahun 2018, dikonsolidasikan sepanjang 2019, dan kemudian diintensifkan pada September 2020”, jelas Reyes. “Semua perjuangan ini telah meletakkan dasar untuk pertarungan yang telah muncul sejak 28 April. Tapi apa yang kita lihat sekarang adalah momen baru yang lebih radikal yang akan menandai sejarah perjuangan kelas di negara kita. “

Di bawah tekanan dari pemberontakan di jalan-jalan — dan dalam upaya untuk mengendalikan gerakan itu — CNP melancarkan pemogokan umum secara nasional pada tanggal 5 dan 12 Mei. Selama kedua pemogokan tersebut, pekerja industri yang kuat, seperti pengemudi truk, memberlakukan blokade nasional di jalan raya utama yang menyebabkan kekurangan pasokan di banyak bagian negeri. Menurut presiden Defencarga, salah satu asosiasi bisnis terbesar Kolombia, saat ini ada 42.000 truk yang mogok, dengan beberapa afiliasinya beroperasi kurang dari 30 persen.

Sejak penarikan RUU reformasi pajak, pekerja sektor publik juga mulai memainkan peran penting dalam demonstrasi jalanan dan pemogokan. Dosen dan guru sekolah menengah telah melancarkan mobilisasi menentang permintaan pemerintah untuk kembali mengajar secara langsung (meskipun gelombang kedua krisis kesehatan COVID-19). Pekerja kesehatan, menanggapi runtuhnya sistem layanan kesehatan, melancarkan mobilisasi menentang RUU “reformasi” kesehatan yang akan meneruskan privatisasi di sektor tersebut dan meningkatkan biaya layanan kesehatan dasar serta obat-obatan. CNP telah dipaksa untuk menyerukan ESMAD dibubarkan.

Menanggapinya, pemerintah Duque terus menggunakan polisi, ESMAD dan geng paramiliter sayap kanan untuk melakukan kekerasan terhadap para demonstran. Sejak 28 April lalu, sudah ada 548 laporan orang hilang. Sementara Ombudsman pemerintah mengklaim bahwa 168 dari mereka masih hilang, Unit Pencarian Orang Hilang menyebutkan jumlahnya sebagai 379. Menurut LSM Temblores, 39 demonstran telah dibunuh oleh polisi, dan 1.055 orang menjadi sasaran penangkapan sewenang-wenang. Tetapi jika jumlah orang hilang dihitung, jumlah kematian sebenarnya kemungkinan besar jauh lebih tinggi.

Duque juga mengandalkan berbagai sayap kelas politik untuk membungkam pemberontakan. Gustavo Petro, pemimpin gerakan politik Kolombia Humana, berulang kali menyerukan demobilisasi dan menuntut organisasi aktivis menerima kursi di meja perundingan dengan Duque. Petro adalah mantan pejuang gerilya yang secara luas diperkirakan akan memenangkan pemilihan presiden 2022 sebagai kandidat “progresif”. Claudia López, pemimpin Partai Hijau dan walikota Bogotá, mengatakan: “Kita harus mengakui telah terjadi kekejaman di kedua sisi”.

Meskipun kekerasan berkelanjutan dilakukan terhadap pelajar dan pekerja, CNP terlibat dalam negosiasi dengan pemerintah. Negosiasi ini tidak hanya melegitimasi Duque dan represinya; itu juga mengambil momentum dari pemberontakan yang dipimpin kaum muda di jalanan dan mencegahnya menjangkau bagian kelas pekerja Kolombia yang lebih luas.

“Adalah penting bahwa kekuatan yang telah dilepaskan sejak 28 April diorganisir untuk mengalahkan kepemimpinan yang berusaha menyalurkan perjuangan menuju langkah-langkah institusional dan bersifat elektoral,” kata Reyes. “Kami tahu bahwa kemenangan yang diperoleh dari kelas pekerja dan sektor populer — jika tidak diperdalam — akan menguap bersama dengan energi perjuangan mereka. Tetapi untuk saat ini, kombinasi tindakan represi dan konsiliasi tidak dapat menghentikan gelombang pemberontakan baru ini. “

Naskah diambil dari website redflag.org.au. Dapat diakses melalui ‘Duque out!’ A youth-led rebellion in Colombia dimuat pada 16 Mei 2021. Diterjemahkan oleh Holy Angela, anggota Lingkar Studi Kerakyatan.

 1,081 total views,  1 views today

Print Friendly, PDF & Email

Comment here

%d blogger menyukai ini: