Arah Juang

Arah Juang diterbitkan oleh Perserikatan Sosialis. Perserikatan Sosialis adalah organisasi politik sosialis. Perjuangan Perserikatan Sosialis bertujuan untuk menggulingkan tatanan kapitalisme secara revolusioner dan membangun tatanan sosialisme. Oleh karena itu, organisasi ini berdasarkan kepeloporan revolusioner.

Perjuangan

Anarkisme David Graeber dan Gerakan Occupy

Oleh Daniel Taylow

Berita meninggalnya David Graeber di usia yang sangat muda, baru menginjak 59 tahun, sangat sedih dan mengejutkan. Dia punya salah satu kepribadian bawaan yang bersemangat dan energik yang tampak bertentangan dengan konsep kematian itu sendiri. Dia dihargai sebagai salah satu dari sedikit pemikir anarkis modern yang mencoba benar-benar menerapkan anarkisme secara sistematis sebagai pandangan dunia yang menyeluruh: prinsip-prinsip anarkis ada dalam penelitian antropologi dan sejarahnya, ekonominya, dan intervensinya ke dalam dunia politik ril.

Karya antropologi Graeber sangat menarik dan berharga; buku utamanya, Debt, sangat menggugah pikiran, meskipun pada dasarnya tidak tepat. Tapi peran terpentingnya adalah sebagai seorang aktivis. Dia adalah salah satu orang yang sejujurnya bisa disebut sebagai pemimpin gerakan Occupy Wall Street yang secara teoritis tidak memiliki kepemimpinan. Gerakan itu (dan ekspresi lokalnya di Australia – serta Indonesia-pent) juga merupakan fenomena yang pertama kali membuat saya terlibat dalam politik aktif, dan saya masih merasa cukup sentimental tentangnya. Occupy adalah salah satu mobilisasi nyata pertama dari sentimen anti-pengetatan, salah satu momen awal ketika kehancuran neoliberalisme melampaui krisis pengambilan keputusan borjuis, dan mulai menghasilkan perlawanan yang nyata. Dalam satu tahun, 2011, kita dihadapkan pada revolusi Arab, pergerakan alun-alun Eropa, dan yang terakhir Occupy Wall Street. Graeber saat itu berada di puncak ketenarannya. Bukunya tentang hutang baru saja keluar, dan dia adalah pengorganisir utama kamp protes pendiri Occupy di New York. Dia menetapkan slogan awal gerakan tersebut (termasuk slogan “kita adalah 99%”), prinsip-prinsipnya, dan metode pengorganisasiannya.

Graeber membuat gerakan Occupy agaknya sebagai eksperimen paling penting dan mutakhir dalam anarkisme. Dia banyak menulis tentang bagaimana teori anarkis membuatnya bersikeras bahwa gerakan tersebut mengadopsi prinsip-prinsip khusus: penolakan untuk membuat tuntutan politik, fokus pada pengambilan keputusan secara konsensus, dan penggunaan kelompok afinitas yang sepenuhnya otonom ketika konsensus tidak dapat dicapai. Alih-alih menghadirkan tuntutan yang dapat direalisasikan atau ditolak oleh struktur kekuasaan politik yang ada, atau mengambil keputusan yang mengikat sama sekali, gerakan Occupy membayangkan masyarakat baru berdasarkan otonomi individu, beroperasi pada pinggiran sosial (di taman) daripada pusat hubungan sosial kapitalisme (tempat kerja)–meskipun ruang pinggiran baru tersebut, ruang otonom didirikan secara provokatif di dalam beberapa pusat kota kapitalisme besar.

Graeber dan Pengikut anarkis lainnya menulis secara ekstensif tentang bagaimana prinsip-prinsip tersebut yaitu penolakan akan politik, konsensus dan otonomi, dan pencarian prefiguratif dari ruang-ruang pinggiran alih-alih membangun kekuatan tandingan revolusioner – diturunkan dari dasar-dasar teori anarkis . Dalam hal tersebut, Graeber sangat tepat. Penolakan untuk membuat keputusan atau gerakan yang akuntabel lewat pemungutan suara, penolakan untuk mengangkat tuntutan, dan usaha berani untuk melarikan diri dari proses produksi kapitalis dengan kekuatan kehendak semata dapat ditelusuri kembali secara langsung dalam pandangan Bakunin, Proudhon, dan ahli teori anarkisme klasik lainnya.

Dia juga berargumen bahwa prinsip-prinsip ini merupakan alasan mengapa gerakan itu begitu sukses, memperoleh karakter massa, dan bagaimana ia dapat menolak masuk dalam logika kapitalisme. Dalam buku terdahulunya tentang asal-usul dan sifat gerakan Occupy, The Democracy Project, dia menggabungkan permusuhan gerakan Occupy terhadap lembaga politik dengan penolakannya untuk mengambil posisi politik apa pun. Dia juga menghubungkan janjinya (yang tidak terpenuhi) tentang pengambilan keputusan internal yang sangat demokratis dengan aspirasinya untuk menggambarkan masyarakat anarkis di masa depan:

Seorang akan membayangkan bahwa orang-orang dalam keadaan putus asa seperti itu akan mengharapkan solusi segera dan pragmatis dari dilema mereka. Yang membuatnya lebih mencolok adalah mereka tertarik pada gerakan yang menolak untuk mengajukan permohonan secara langsung kepada institusi politik yang ada sama sekali… Hanya ketika sebuah gerakan muncul yang dengan tegas menolak untuk mengambil jalan tradisional, menolak keseluruhan tatanan politik yang ada sebagai secara inheren korup, yang menyerukan penemuan kembali sepenuhnya demokrasi Amerika, okupasi dengan segera mulai bermekaran di seluruh negeri. Jelas, gerakan tersebut tidak berhasil meski ada unsur anarkis. Ia berhasil karena hal tersebut (unsur anarkis-pent)… Konsep asli [Occupy Wall Street] mencerminkan ketepatan anarkis ini dengan beberapa cara berbeda. Yang paling jelas, penolakan untuk mengajukan tuntutan, secara sadar, merupakan penolakan untuk mengakui keabsahan tatanan politik yang ada dimana tuntutan tersebut harus dibuat. Aksi langsung, pada akhirnya, adalah desakan menentang untuk bertindak seolah-olah seseorang sudah terbebas.

Klaim-klaim tersebut terlihat sangat berbeda sekarang. Warisan gerakan Occupy yang masih bertahan terletak pada identifikasi kaum 1% sebagai musuh, klaimnya bahwa demokrasi kapitalis tidak memadai, dan misinya untuk mengembangkan praktik demokrasi yang lebih radikal sebagai bagian dari keberadaannya sebagai sebuah gerakan. Dan Graeber benar: Pendekatan prefiguratif dari gerakan Occupy benar-benar secara langsung dapat menarik simpati orang-orang yang untuk sementara waktu merasa sangat kecewa dengan tatanan politik saat ini, dengan demokrasi palsu dan institusi busuknya; orang-orang yang berharap bahwa Sidang Umum tanpa akhir di taman dapat memberikan ekspresi yang lebih otentik dari pengambilan keputusan demokratis kolektif dan partisipatif yang akan melayani mayoritas, bukan minoritas. Tetapi prinsip konsensus memiliki efek berlawanan. Ia membuatnya tidak mungkin untuk membuat keputusan dalam skala besar–sebagaimana dijelaskan Graeber, itulah dampak yang diinginkan. Prinsip ini kemudian memaksa siapa pun yang bertujuan untuk mencapai tujuan tertentu untuk mengubahnya menjadi grup afinitas kecil dan tidak akuntabel:

Anda hanya akan mendapatkan solusi yang umum dan suam-suam kuku jika anda membawa semuanya ke Sidang Umum. Itulah mengapa kami memiliki kelompok kerja, memberdayakan mereka untuk melakukan tindakan, dan mendorong mereka untuk membentuk secara spontan. Ini adalah salah satu prinsip utama dalam menangani konsensus dan desentralisasi. Dalam dunia yang ideal, kesulitan menemukan konsensus dalam kelompok besar harus meyakinkan orang-orang untuk tidak membawa keputusan ke hadapan kelompok besar ini kecuali jika mereka benar-benar harus melakukannya. Sebenarnya itulah cara yang seharusnya berhasil.

Pada akhirnya, hal ini berarti bahwa gerakan Occupy tidak dapat memenuhi janjinya mengenai demokrasi radikal: gerakan ini dapat menginspirasi diskusi panjang tentang demokrasi, tetapi tidak dapat membuat keputusan demokratis. Ia menjadi cermin ketidakberdayaan dari politik kapitalis birokratis: keputusan nyata hanya bisa dibuat oleh kelompok terkecil yang tidak dipilih dan tidak akuntabel.

Proposisi bahwa gerakan Occupy memperoleh kekuatan khusus dari penolakannya mengangkat tuntutan juga telah menua sebelum waktunya. Graeber sendiri menjadi cukup terpaku pada tuntutan tertentu, sebuah “hari peringatan hutang”, sementara dua tahun terakhir telah menyaksikan ledakan gerakan yang punya kekuatan dan partisipasi massa yang jauh lebih besar daripada gerakan Occupy, semuanya mengadopsi tuntutan yang memobilisasi loyalitas dan keterlibatan jutaan orang.

Faktanya, prinsip gerakan Occupy akan melarang gerakan yang mengangkat tuntutan untuk menghapus atau memotong anggaran kepolisian—atau bahkan melarang pemungutan suara untuk mengangkatnya. Marginalitas Occupy dan desentralisasinya membuatnya tidak dapat menahan serangan singkat dan kuat dari kekuatan terpusat Departemen Keamanan Dalam Negeri Obama, yang menyapu taman dari pesisir ke pesisir: gerakan Occupy tidak memiliki kekuatan sosial yang berakar dalam proses produksi yang dapat melawan balik serangan demikian, ia juga tidak mempunyai kapasitas untuk mengorganisir dengan cepat, dan tidak punya tuntutan populer yang dapat menginspirasi orang lain untuk membelanya ketika diserang. Ketika kamp-kamp gerakan Occupy jatuh ke dalam krisis akhirnya, biasanya karena tekanan kepolisian, ia umumnya akan dilahap oleh Sidang Umum tanpa akhir yang berupaya mencari konsensus sia-sia selama seharian penuh seiring partisipasinya menyusut, sebagaimana keputusasaan yang saya saksikan di Melbourne. Akan bertentangan dengan prinsip-prinsip anti-politik gerakan Occupy untuk menyatakan bahwa semua yang mendukung programnya harus datang mempertahankannya: gerakan tersebut didasarkan pada penolakan prinsipil untuk mengusung sebuah program.

Pada tahun-tahun setelah lesunya gerakan Occupy, sebagian energinya (dan tidak sedikit dari aktivisnya) menemukan rumah baru dalam proyek-proyek politik liberal yang sangat tersentralisasi, berfokus pada negara, dan tujuan-tujuan reformis, dari Podemos hingga Bernie Sanders. Gerakan Occupy menolak struktur kekuatan lama kapitalisme, tetapi menolak untuk menantang mereka secara langsung. Proyek elektoral hanya merangkul struktur kekuasaan lama, dan gerakan tersebut bertujuan untuk mengubahnya. Keduanya tidak ada yang berhasil. 

Gerakan Occupy menolak melihat kekuasaan, sehingga Ia tidak mempunyai laporan-laporan kejahatan seperti penerapan pengetatan partai Syriza, koalisi Podemos dengan kekuasaan yang ada, atau bergabungnya Sanders ke dalam mesin politik Clinton dan Biden. Tetapi dengan membiarkan terbukanya persoalan kekuasaan, ia berkontribusi pada pemujaan berlebihan pada gerakan yang kemudian berfokus pada negara yang, pada akhirnya, mengkhianati harapan para pendukung mereka. Gerakan Occupy menunjukkan ideologi anarkis yang dibawanya sebagai satu-satunya alternatif dari politik kapitalis – seperti biasa. Terungkapnya keterbatasan model anarkis membuat banyak orang menggunakan cara mencari kekuasaan di dalam negara; kegagalan pencarian tersebut akan mengarahkan beberapa orang kembali ke pendekatan-pendekatan seperti gerakan Occupy, yang tidak dapat menyelesaikan masalah struktural dari rasisme, kekerasan polisi, ketidaksetaraan ekonomi, atau perubahan iklim.

Sejak gerakan Occupy memudar dari panggung (perjuangan), prinsip-prinsip pengambilan keputusan konsensus, aksi langsung kelompok afinitas, prefigurasi berbasis kamp, dan penolakan terhadap politik terus beroperasi di pinggiran-pinggiran gerakan lingkungan, di luar kota, di sekitar kamp-kamp yang bertujuan untuk mencegah penebangan dan mengganggu konstruksi tambang. Dalam waktu singkat, prinsip-prinsip gerakan Occupy muncul kembali sebagai logika pengorganisiran sesuatu yang mendekati fenomena massal, seiring gerakan Extinction Rebellion secara singkat menyerap energi gelombang baru aktivisme perubahan-iklim perkotaan. Dalam waktu yang singkat tersebut, gerakan Occupy menemukan penerus ideologis yang riil, ketika cabang-cabang gerakan Extinction Rebellion mendirikan kamp-kamp protes dimana penolakannya akan politik, fokus pada konsensus, dan bahkan gerakan tangan yang tak terlupakan dari gerakan Occupy kembali muncul di berbagai kota. Perpindahan energi gerakan melalui gerakan Occupy and Extinction Rebellion menunjukkan bahwa tidak hanya prosesnya, tetapi juga tuntutan-tuntutan—untuk kesetaraan, dan untuk keadilan iklim – mendorong para aktivis baru ke dalam gerakan; berbagai kontribusi strategis khas anarkis yang kami uji di gerakan Occupy membatasi perkembangan mereka. Gerakan membutuhkan tuntutan dan demokrasi. Graeber benar bahwa jika mereka ingin memperdalam gerakan, mereka membutuhkan lebih dari slogan: untuk menjadi benar-benar radikal, mereka perlu menciptakan ruang-ruang diskusi. Tetapi mereka juga membutuhkan kapasitas untuk mengajukan tuntutan, dan membuat keputusan.

Intervensi Graeber membantu mengambil metode anarkis dari pinggiran-pinggiran bangunan-bangunan kosong, zine, dan konferensi-konferensi akademis, menjadikannya sebagai atribut yang menentukan dari salah satu gerakan sosial yang penting dalam sejarah baru-baru ini. Di bawah pengaruh Graeber, anarkisme memberikan kerangka strategis untuk protes populer pertama dari penentangan terhadap program pengetatan di AS. Artinya, para aktivis sekarang memiliki keuntungan untuk mempertimbangkan warisan tersebut, dan mempelajari pelajaran dari percobaan riil mengenai apakah prinsip-prinsip ini, yang diterapkan dalam skala besar, mampu melawan struktur-struktur kapitalisme yang dalam. Janji akan demokrasi radikal yang dikembangkan dalam sebuah gerakan merupakan suatu yang menarik, dan tetap penting jika kita ingin menggulingkan kapitalisme.

Perkembangan gerakan Occupy merupakan eksperimen penting dalam menerapkan prinsip-prinsip anarkisme, yang didukung oleh energi baru dan berasal dari keinginan luas masyarakat akan alternatif dari program pengetatan dan kesediaan untuk mengambil solusi-solusi radikal. Prinsip-prinsip tersebut gagal. Dalam kebangkitan gerakan tersebut, demikian juga gelombang reformisme yang fokus pada negara telah diuji, dan pada gilirannya strategi itu juga gagal. Selama krisis dekade terakhir, para aktivis telah bereksperimen dengan menolak politik dan mencoba menciptakan masyarakat baru di luar struktur kapitalisme. Setelah itu, mereka juga telah mencoba menggunakan tuntutan politik untuk memobilisasi dukungan massa sebagai proyek untuk merebut dan mentransformasikan struktur kapitalisme. Pilihan lain yang masih belum diuji dalam krisis yang berkepanjangan ini adalah: membangun kekuatan tandingan revolusioner perjuangan kelas pekerja di dalam proses produksi kapitalis itu sendiri, mengangkat tuntutan yang dapat memobilisasi dukungan untuk penentangan langsung terhadap negara kapitalis. Semoga kita memiliki kesempatan untuk menguji metode ini sebelum terlalu lama.

Naskah diambil dari website Red Flag. Dapat diakses melalui David Graeber’s anarchism and the Occupy movement dimuat pada 5 September 2020. Diterjemahkan oleh Arjuna SR, anggota Lingkar Studi Sosialis.

 1,859 total views,  2 views today

Print Friendly, PDF & Email

Comment here

%d blogger menyukai ini: