Bagaimana Rencana Orang Kaya untuk Memerintah Planet yang Terbakar

ditulis oleh James Plested

Krisis iklim bukanlah masa depan yang harus kita perjuangkan untuk dihindari. Krisis iklim adalah sebuah kenyataan yang sedang berlangsung saat ini. Ini merupakan intensifikasi dari cuaca ekstrem seperti topan, badai dan banjir, kekeringan serta gelombang panas yang mematikan. Inilah yang membakar hutan di Australia, Amazon, Indonesia, Siberia, Kanada dan California. Ini juga penyebab mencairnya lapisan es, penyusutan gletser, dan kenaikan air laut. Lalu menyebabkan kerusakan ekosistem dan kegagalan panen. Juga menyebabkan kelangkaan sumber daya yang akan menyebarkan bencana kelaparan dan kehausan. Kehidupan dan komunitas hancur, dan jutaan orang terpaksa mengungsi.

Krisis ini meningkat pada tingkat yang mengerikan. Setiap tahun, catatan suhu baru ditetapkan. Setiap hari, bencana baru dilaporkan. Di Australia, kita hidup melalui musim panas debu dan api. Angin panas dari padang pasir menyapu tanah dari lanskap kering dan menutupi kota-kota kecil dari ratusan kilometer hingga ribuan kilometer jauhnya. Sungai dan dasar sungai sedang dipanggang hingga kering. Kota-kota kita diselimuti oleh asap dari api yang menyala selama berminggu-minggu, sementara pada hari-hari terpanas dan berangin api tumbuh, lalu melahap segala yang ada di jalan mereka.

Apakah para penguasa,  para pemimpin politik dan elit perusahaan yang di balik topeng demokrasi membuat semua keputusan penting tentang apa yang terjadi di masyarakat kita, memahami bahaya yang kita hadapi? Di permukaan mereka tampak tidak peduli. Pada bulan September, setelah jutaan siswa sekolah berpartisipasi dalam pemogokan iklim global dan Greta Thunberg memberikan pidatonya “Berani sekali Anda!” Di PBB, perdana menteri Australia Scott Morrison menanggapi dengan memperingatkan “agar tidak meningkatkan kecemasan anak-anak”. Dan ketika pada bulan November, ratusan rumah hancur dan empat orang terbunuh oleh kebakaran hutan di New South Wales dan Queensland, ia mengatakan kepada ABC bahwa “tidak ada bukti” bahwa emisi Australia memiliki peran di dalamnya dan bahwa “kami sedang melakukan bagian kami” untuk mengatasi perubahan iklim.

Apakah Morrison bodoh? Di suatu tempat di sepanjang perjalanan tampak bahwa kata-katanya menjadi tidak berpijak pada kenyataan, dan hanyalah penanda mengambang bebas, berputar di luar kendali tanpa alasan yang jelas. Seiring bukti empiris kehancuran yang disebabkan oleh perubahan iklim di Australia dan di seluruh dunia telah meningkat, begitu pula jurang antara kenyataan ini dan retorika para kaum konservatif  pencinta batu bara seperti Morrison tumbuh menjadi jurang yang tampaknya tidak terjembatani.

Tapi ada yang salah dengan gambaran ini. Mempercayai bahwa seseorang dalam posisi Morrison benar-benar dapat abai terhadap bahaya perubahan iklim itu sendiri membuat kita menjadi tidak masuk akal. Perdana menteri Australia adalah satu di antara orang-orang yang paling diberi pengarahan singkat di planet ini, dengan ribuan staf dan informasi tentang perkembangan terbaru dalam ilmu iklim atau bidang lain apa pun yang mungkin ingin diketahuinya. Satu-satunya penjelasan rasional adalah bahwa Morrison dan sejenisnya menyadari bahaya yang ditimbulkan oleh perubahan iklim tetapi mereka memilih untuk bertindak seolah-olah mereka tidak menyadarinya..

Sekilas, ini mungkin tampak seperti sudut pandang yang secara fundamental tidak rasional. Akan lebih akurat untuk menggambarkannya sebagai setan. Morrison cukup cerdas untuk melihat bahwa upaya sejati apa pun untuk mengatasi krisis iklim akan melibatkan tantangan pada sistem kapitalisme pasar bebas yang telah ia jadikan misi dalam hidupnya untuk dijalankan. Dan dia telah memilih untuk tetap mempertahankan sistem. Morrison dan yang lainnya di antara elit politik dan bisnis global telah membuat pilihan untuk membangun masa depan di mana kapitalisme bertahan, bahkan jika itu membawa kehancuran pada skala yang tidak terbayangkan.

Mereka seperti malaikat maut, senang menyaksikan dunia terbakar, dan jutaan orang membara bersamanya, jika mereka dapat mempertahankan bagi mereka sendiri, sebuah alam surga dari suatu sistem yang telah membawa mereka kekayaan yang tak terhitung. Ini adalah bahasa yang dipahami oleh Morrison, seorang Kristen evangelis. Yang mungkin lebih sulit untuk dia pahami adalah dia berada di pihak yang salah.

Jika dilihat dari perspektif ini, semuanya menjadi lebih jelas. Dalam menghadapi krisis iklim, prioritas utama dari kelas penguasa global dan para pelayan politiknya adalah untuk mengamankan lubang-lubang itu. Di depan umum, mereka memberi tahu anak-anak sekolah agar tidak khawatir tentang masa depan. Namun, di balik layar – di kantor kabinet, ruang rapat, rumah besar, dan komando tinggi militer – mereka bekerja keras, merencanakan masa depan di mana mereka dapat mempertahankan kekuasaan dan hak istimewa mereka di tengah kekacauan dan kehancuran dunia yang terbakar di sekitar mereka.

—–

Kita tidak seperti yang dikatakan oleh beberapa aktivis gerakan lingkungan bahwa, “semuanya dalam hal ini bersama-sama”. Ada banyak cara di mana minoritas kaya di atas masyarakat sudah terlindungi dari dampak perubahan iklim terburuk. Perusahaan besar mampu mengeluarkan jutaan dolar untuk mengurangi risiko perubahan iklim – memastikan aset mereka terlindungi sehingga mereka dapat menjaga bisnis mereka tetap berjalan bahkan selama bencana besar berlangsung. Bisnis dan individu kaya juga dapat melindungi diri mereka sendiri dengan mengambil polis asuransi yang akan membayar jika properti mereka rusak akibat banjir, kebakaran, atau bencana terkait iklim lainnya.

Orang kaya juga dilindungi dari perubahan iklim dalam kehidupan sehari-hari. Mereka cenderung tinggal di pinggiran kota paling rimbun, di rumah-rumah besar yang temperaturnya bisa dikendalikan. Mereka memiliki perjalanan yang lebih pendek untuk bekerja, di mana, sekali lagi, mereka paling sering ditemukan di gedung-gedung ber-AC yang paling nyaman. Mereka bukan yang bekerja di pertanian atau lokasi konstruksi, di pabrik atau gudang yang berpeluh keringat akibat meningkatnya frekuensi gelombang panas pada musim panas. Mereka bukan yang tinggal di rumah tanpa AC, berkeringat melewati malam musim panas yang menyesakkan. Mereka memiliki kolam dan halaman rumput terawat dan mampu membeli tangki air besar mereka sendiri untuk menjaga kebun mereka tetap hijau di musim panas yang kering.

Bagaimana dengan skenario paling ekstrim, apa yang dapat disebut “pertahanan alami” yang dinikmati oleh orang kaya gagal? Apa yang terjadi ketika badai api menimpa rumah liburan mereka atau naiknya lautan mengancam rumah pantai mereka? Uang ternyata sangat berpengaruh. Pada bulan November 2018, misalnya, ketika bagian besar dari California dilalap api, dan lebih dari 100 orang tewas terbakar, Kanye West dan Kim Kardashian menyewa awak pemadam kebakaran pribadi mereka sendiri untuk menyelamatkan rumah Calabasas mereka yang bernilai US $ 50 juta.

Ketika Badai Katrina menghantam New Orleans pada 2005, penduduk kota terkaya dievakuasi jauh-jauh hari dan menyewa pasukan penjaga keamanan swasta dari perusahaan-perusahaan seperti Blackwater untuk melindungi rumah dan harta benda mereka dari massa miskin, terutama warga kulit hitam yang ditinggalkan. Jurnalis investigatif Jeremy Scahill pergi ke kota setelah topan dan menyaksikan secara langsung sifat tanggapan militer yang sangat militeristik dan rasial. Salah satu kontraktor keamanan, yang disewa oleh seorang pengusaha lokal, mengatakan kepada Scahill bahwa timnya telah ditembaki oleh “geng tukang keroyok kulit hitam”, kontraktor menanggapinya dengan “melepaskan rentetan tembakan ke arah dugaan penembak … ‘Setelah itu, yang kudengar adalah erangan dan jeritan, dan penembakan itu berhenti. Itu dia. Cukup sudah’”.

Jika terjadi bencana, respons orang kaya bukanlah bekerja dengan orang lain untuk memastikan keamanan kolektif semua yang terkena dampak. Melainan menggunakan semua sumber daya yang mereka miliki untuk melindungi diri mereka sendiri dan properti mereka. Dan seperti di New Orleans, perlindungan ini datang dalam bentuk kekerasan bersenjata yang ditujukan pada mereka yang kurang mampu, orang-orang putus asa yang mereka khawatirkan dapat mengubah mereka menjadi ancaman.

Pemikiran paling maju dari orang super kaya sadar bahwa kita sedang menuju ke masa depan dengan kehancuran ekologi dan sosial. Dan mereka ingin terus maju dengan berinvestasi hari ini dalam hal-hal yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup. Menulis di Guardian pada tahun 2018, ahli teori media dan futuris Douglas Rushkoff menceritakan pengalamannya dibayar setengah dari gaji tahunannya untuk berbicara di “sebuah resor pribadi super mewah … tentang masalah ‘masa depan teknologi'”. Dia mengharapkan ruangan yang penuh dengan bankir investasi. Namun, ketika dia tiba, dia dikenalkan dengan “lima orang super kaya … dari eselon atas dunia hedge fund”. Rushkoff menulis:

“Setelah sedikit berbasa-basi, saya menyadari mereka tidak tertarik pada informasi yang saya siapkan tentang masa depan teknologi. Mereka datang dengan pertanyaan sendiri … Wilayah mana yang tidak terlalu terpengaruh oleh krisis iklim yang akan datang: Selandia Baru atau Alaska? … Akhirnya, CEO dari rumah pialang menjelaskan bahwa dia hampir selesai membangun sistem bunker bawah tanahnya sendiri dan bertanya: ‘Bagaimana saya mempertahankan otoritas atas pasukan keamanan saya setelah Kejadian?’

“Kejadian. Itu adalah eufemisme mereka untuk keruntuhan lingkungan, kerusuhan sosial, ledakan nuklir, virus tak terbendung, atau peretasan Robot yang merobohkan segalanya … Mereka tahu penjaga bersenjata akan diminta untuk melindungi pekarangan mereka dari gerombolan massa yang marah. Tetapi bagaimana mereka akan membayar penjaga begitu uang tidak berharga? Apa yang akan menghentikan penjaga memilih pemimpin mereka sendiri? Para miliarder mempertimbangkan untuk menggunakan kunci kombinasi khusus pada persediaan makanan yang hanya mereka ketahui. Atau membuat penjaga mengenakan kerah kedisiplinan sebagai imbalan untuk bertahan hidup. ”

Ada alasan mengapa percakapan ini berlangsung hanya di balik pintu tertutup. Jika rencana anda adalah membiarkan dunia berputar menuju kematian massal dan kehancuran sementara anda berlindung ke bunker di pulau selatan Selandia Baru atau daerah terpencil lainnya untuk menjalani hari-hari anda dengan nyaman, dilindungi oleh penjaga bersenjata yang kesetiaannya anda jaga dengan ancaman kematian, anda tidak mungkin mendapatkan dukungan publik. Lebih baik merahasiakan bunker militerisasi dan membuat orang berpikir bahwa “kita semua bersama-sama dalam hal ini” dan jika kita hanya memasang panel surya, mendaur ulang lebih banyak, naik angkutan umum ke tempat kerja dan seterusnya kita entah bagaimana akan mengubah semuanya dan berbaris bergandengan tangan menuju masa depan yang bahagia dan berkelanjutan.

Orang kaya tidak harus bergantung hanya pada diri mereka sendiri. Pelindung mereka yang paling kuat, dan dipersenjatai dengan baik, adalah negara kapitalis yang dapat mereka andalkan untuk memajukan kepentingan mereka bahkan ketika mungkin bertentangan dengan keharusan untuk menjaga kemiripan peradaban. Di sinilah orang-orang seperti Morrison masuk. Mereka adalah orang-orang yang telah didelegasikan dengan tugas, seperti yang dikatakan Karl Marx dalam Manifesto Komunis, “mengelola urusan bersama seluruh borjuasi”. Dalam konteks perubahan iklim, ini berarti mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memastikan kemampuan kelas kapitalis yang berkelanjutan untuk mengambil keuntungan bahkan jika dunia mungkin terburai menjadi gangguan ekologis dan kekacauan sosial.

Ada tiga cara utama di mana Australia dan negara-negara berkuasa lainnya berupaya menuju hal ini. Pertama, mereka sedang membangun kekuatan militer mereka – membelanjakan miliaran dolar untuk memastikan mereka memiliki alat penghancur terbaik yang mereka miliki untuk membantu memproyeksikan kekuatan mereka di dunia yang semakin tidak stabil. Kedua, mereka sedang membangun tembok dan rezim detensi brutal untuk memastikan perbatasan hanya dapat dilintasi oleh mereka yang dianggap perlu untuk persyaratan menghasilkan laba. Ketiga, mereka meningkatkan aparat represif mereka dengan mengeluarkan undang-undang anti-protes serta memperluas dan memberikan kekuatan baru kepada polisi dan badan-badan keamanan untuk membantu menghancurkan perbedaan pendapat di dalam negeri.

Ahli strategi militer telah sadar akan implikasi perubahan iklim sejak lama. Pada awal 2003, dalam sebuah laporan yang ditugaskan oleh Pentagon, peneliti AS Peter Schwartz dan Doug Randall berpendapat bahwa “kekerasan dan gangguan yang berasal dari tekanan yang diciptakan oleh perubahan mendadak dalam iklim menimbulkan jenis ancaman yang berbeda terhadap keamanan nasional daripada yang biasa kita lakukan. untuk hari ini. Konfrontasi militer mungkin dipicu oleh kebutuhan yang sangat besar akan sumber daya alam seperti energi, makanan, dan air daripada konflik atas ideologi, agama, atau kehormatan nasional. Motivasi bergeser untuk konfrontasi akan mengubah negara mana yang paling rentan dan tanda-tanda peringatan ancaman keamanan yang ada ”.

Baru-baru ini, memorandum Departemen Pertahanan AS 2015 untuk Kongres berargumen: “Perubahan iklim adalah ancaman yang mendesak dan terus tumbuh bagi keamanan nasional kita, berkontribusi pada meningkatnya bencana alam, arus pengungsi, dan konflik atas sumber daya dasar seperti makanan dan air. Dampak ini sudah terjadi, dan ruang lingkup, skala dan intensitas dampak ini diproyeksikan akan meningkat seiring waktu ”.

Militer Australia juga telah mempersiapkan lingkungan geopolitik yang semakin tidak stabil yang sebagian didorong oleh dampak perubahan iklim. Buku Putih Pertahanan 2009 memuat bagian, “Kekhawatiran Keamanan Baru: Perubahan Iklim dan Kelangkaan Sumberdaya”, yang menunjuk pada kerentanan banyak negara di wilayah kami. Makalah ini secara eksplisit menghubungkan ini dengan kemungkinan peningkatan “ancaman yang bertentangan dengan kepentingan kita” dan menyarankan bahwa kemampuan militer perlu diperkuat. Penyelidikan Senat 2018 tentang implikasi perubahan iklim bagi “keamanan nasional” menarik kesimpulan yang sama.

Meskipun diskusi tentang kesiapan militer sering kali dikaitkan dengan kebutuhan akan peningkatan bantuan pembangunan, bantuan bencana dan sebagainya, praktik kekuatan militer AS, Australia, dan lainnya selama beberapa dekade terakhir menyisakan sedikit ruang bagi keraguan mengenai apa peran mereka. Ketika mereka tidak menyerang negara-negara di belahan dunia lain – membunuh ratusan ribu, membuat kota-kota hancur dan memenjarakan dan menyiksa siapapun yang menentang mereka – untuk mengamankan akses ke bahan bakar fosil, mereka bertindak sebagai penegak kepentingan kapitalis lebih dekat dengan rumah.

Respons terhadap Badai Katrina pada tahun 2005 adalah contoh yang bagus. Ketika pasukan dari Pengawal Nasional AS bergabung dengan tentara kontraktor swasta yang dikirim untuk membangun “keamanan” di tengah kematian dan kehancuran akibat topan, Army Times menggambarkan peran mereka sebagai menumpas “pemberontakan di kota”. Surat kabar itu mengutip Brigadir Jenderal Gary Jones yang mengatakan, “Tempat ini akan terlihat seperti Little Somalia. Kita akan pergi keluar dan mengambil kembali kota ini. Ini akan menjadi operasi tempur untuk mengendalikan kota ini”. Dinamika serupa juga terjadi di Australia ketika, pada 2007, pemerintah Howard mengirim pasukan untuk membangun “ketertiban” di masyarakat adat terpencil sebagai bagian dari kebijakan Northern Territory Intervention yang rasis.

Gagasan bahwa militer bisa menjadi kekuatan untuk kebaikan dalam konteks bencana lingkungan dan kehancuran sosial tentu sangat menggelikan. Apa pun retorikanya, peran militer adalah untuk mengamankan kepentingan kelas kapitalis suatu negara di tengah persaingan global yang kompetitif untuk penguasaan sumber daya dan pasar. Kolumnis New York Times Thomas Friedman benar ketika ia berargumen pada tahun 1999: “Tangan pasar yang tersembunyi tidak akan pernah berfungsi tanpa kepalan tersembunyi – McDonald’s tidak dapat berkembang tanpa McDonnell Douglas, perancang pesawat Angkatan Udara AS F-15. Dan kepalan tersembunyi yang membuat dunia aman bagi teknologi Lembah Silikon untuk berkembang disebut Angkatan Darat AS, Angkatan Udara, Angkatan Laut dan Korps Marinir ”. Militer adalah gangster untuk kapitalisme. Dan di masa depan, mereka cenderung melakukan kebiadaban.

Cara selanjutnya di mana negara-negara kapitalis paling kuat di dunia bersiap menghadapi bencana iklim adalah dengan meningkatkan secara besar-besaran apa yang secara halus disebut “keamanan perbatasan”. Pada tahun 2019, Jerman merayakan 30 tahun sejak jatuhnya Tembok Berlin, sebuah acara yang konon mengantarkan era baru kebebasan dan demokrasi. Namun, dalam beberapa dekade sejak itu, negara-negara Eropa telah membangun sekitar 1.000 kilometer tembok dan pagar perbatasan baru – enam kali lebih panjang dari simbol totalitarianisme yang dibenci di Berlin. Sebagian besar telah dibangun sejak 2015, ketika jutaan warga Suriah terpaksa mengungsi dan mencari perlindungan di Eropa di tengah perang saudara yang brutal yang dipicu sebagian atau setidaknya dipengaruhi oleh perubahan iklim.

Laporan 2018 oleh Bank Dunia, Groundswell – Mempersiapkan Migrasi Iklim Internal , menemukan bahwa hanya tiga wilayah (Amerika Latin, Afrika Sub-Sahara, dan Asia Tenggara) dapat menghasilkan 143 juta imigran iklim pada tahun 2050. Tetangga terdekat Australia akan terkena dampak parah, dengan beberapa negara kepulauan Pasifik diperkirakan akan hilang sepenuhnya di bawah kenaikan laut. Dalam menanggapi sejumlah kecil pengungsi yang telah berhasil mencapai Australia dengan kapal dalam beberapa dekade terakhir, pemerintah Australia telah membentuk salah satu rezim detensi paling biadab di dunia. Pemerintah lain sekarang mengikutinya.

Sejauh ini, langkah-langkah yang dibahas adalah yang terutama diarahkan ke luar oleh negara-negara yang berusaha membela kepentingan kelas kapitalis mereka di ranah internasional. Ini sebagian dirancang untuk menciptakan mentalitas “kita dan mereka” dalam populasi domestik. Di Australia, ini telah menjadi pokok dari pemerintah Partai Buruh dan Liberal selama beberapa dekade – gagasan bahwa dunia luar berbahaya, penuh dengan teroris dan orang jahat lainnya yang harus kita percayai bahwa pemerintah bertindak untuk melindungi kita. Dalam konteks tumbuhnya ketidakstabilan global yang terkait dengan perubahan iklim, kita dapat mengharapkan pemerintah di mana saja untuk menggandakan kampanye menakut-nakuti xenophobia ini.

Ini harus dilawan di setiap langkah. Tidak hanya demi “orang lain” – warga sipil di Afghanistan, pengungsi yang dipenjara di Pulau Manus dan sebagainya – yang hidupnya dihancurkan pemerintah atas nama keamanan kita. Tetapi juga karena ketakutan rasis terhadap orang luar yang dipromosikan oleh pemerintah kita sebagian besar dirancang untuk menarik perhatian kita menjauh dari perang yang semakin langsung dan terbuka yang dilancarkan terhadap “orang lain” di dalam.

Pada tahun-tahun sejak serangan teroris 11 September 2001, pemerintah Barat telah memperluas dan memperkuat aparatus represif negara. Hari ini kita melihat, seperti yang diprediksi banyak orang, bagaimana crackdown terhadap kebebasan dasar yang dilakukan atas nama “perang melawan teror” telah menciptakan suatu norma baru di mana siapa pun yang menentang agenda pemerintah menjadi sasaran. Para pengunjuk rasa pro-lingkungan, dan siapapun yang menentang tatanan neoliberal yang merusak, kini dengan tegas menjadi sasaran mereka.

Di AS, pertempuran untuk menghentikan pembangunan pipa minyak Dakota Access memberikan contoh paling ekstrem hingga saat ini. Pada November 2016, blokade penduduk asli Amerika di Standing Rock dihancurkan oleh operasi polisi yang sangat militeristik sehingga terlihat seperti sesuatu yang berasal dari invasi ke Irak. Pada suhu di bawah nol, blokade diserang dengan meriam air, gas air mata, peluru karet dan granat. Ratusan orang terluka dan banyak yang dirawat di rumah sakit. Dua wanita yang terlibat dalam blokade dan yang kemudian merusak pipa sekarang menghadapi tuduhan di mana mereka bisa dipenjara hingga 110 tahun.

Di Australia, kami telah melihat mereka yang memprotes secara damai diluar Konferensi Sumber Daya dan Pertambangan Internasional di Melbourne menghadapi tingkat kekerasan polisi dan penangkapan massal yang tidak biasa. Di Queensland, pemerintah negara bagian dari Partai Buruh telah mengeluarkan undang-undang baru yang menargetkan aktivis lingkungan. Pada awal Desember, tiga anggota Extinction Rebellion dipenjara ketika seorang hakim menolak mereka dengan jaminan – sesuatu tanpa preseden untuk tuduhan terkait dengan tindakan pembangkangan sipil tanpa kekerasan.

—–

Mungkin tidak ada yang memberikan metafora yang lebih baik untuk masa depan yang dipimpin oleh para pemimpin kita selain foto, yang diambil selama Badai Sandy tahun 2012, dari cakrawala kota New York terselubung dalam kegelapan – semua kecuali satu bangunan, yang tetap menyala seperti sebuah pohon Natal. Bangunan itu adalah markas raksasa perbankan global Goldman Sachs, di mana, dilindungi oleh segunung karung pasir dan menggunakan generator cadangan, perusahaan itu dapat menjaga lampu menyala dan keuntungan tetap mengalir walaupun kota itu dibanjiri oleh gelombang badai tiga meter dan rumah sakit, sekolah, kereta bawah tanah dan sebagian besar layanan lainnya terpaksa ditutup.

Jika Anda membayangkan gambar ini sebagai dunia, dan bangunan Goldman Sachs sebagai ranah berlapis emas yang dihuni oleh kelas super kaya dunia dan politis yang melayani mereka, yang perlu anda tambahkan hanyalah beberapa penjaga bersenjata berat di sekitar gedung dan anda akan mendapatkan pemahaman yang cukup bagus tentang apa yang ada di masa depan kita. Kurangnya perhatian penguasa kita yang jelas tentang perubahan iklim adalah tipu muslihat. Mereka berharap, jika mereka bisa cukup lama mencegah perbedaan pendapat, mereka akan berhasil membangun masa depan ini, bata demi bata brutal, dan tidak akan ada yang bisa dilakukan oleh kita semua untuk mengatasinya.

Kita perlu berjuang untuk sesuatu yang berbeda: sistem di mana ekonomi kita bukan hanya mesin destruktif yang menggerus sumber daya manusia dan alam untuk menciptakan keuntungan besar bagi orang kaya. Satu sistem di mana kehidupan produktif masyarakat dikelola secara kolektif oleh mereka yang melakukan semua pekerjaan, dan di mana keputusan dibuat bukan untuk kepentingan keuntungan pribadi, tetapi untuk kepentingan kebutuhan manusia. Kita membutuhkan sosialisme – dan perjuangan untuk itu adalah tantangan besar generasi kita. Yang dipertaruhkan tidak lain adalah dunia itu sendiri.

Naskah diambil dari website Red Flag. Dapat diakses melalui How the rich plan to rule a burning planet dimuat pada 10 Desember 2019. Diterjemahkan oleh Arjuna S.R, anggota Lingkar Studi Sosialis

 840 total views,  1 views today

Share this post:

Related Posts

Leave a Comment