Fidel Castro: Pemusnahan Warga Palestina di Gaza

castro

Setelah pemimpin Bolivia mendaulat Israel sebagai ‘negara teroris’, giliran seorang pemimpin Kuba yang telah menginjak usia 88 tahun dan telah menjadi seteru Imperialis AS berpuluh-puluh tahun, Fidel Castro, mengeluarkan pernyataan tajamnya kepada Israel maupun AS dalam artikel terbarunya. Israel dalam artikel itu disebut sebagai “fasisme baru yang menjijikkan” oleh Fidel. Bukan hanya itu, Fidel juga menyasar AS dan Inggris, yang walaupun bertanggung jawab atas kehadiran dan bantuan terhadap negara Israel, namun tidak bertangungjawab apa-apa setelah kematian ribuan warga Palestina.

Artikel tersebut juga menyandingkan genosida Nazi terhadap Yahudi yang kini dipraktekkan kembali kepada rakyat Palestina.

Berikut terjemahan kutipan artikel Fidel Castro yang dimuat dalam situs resmi pemerintah Kuba:

Saya berpikir bahwa bentuk baru fasisme yang menjijikkan sedang muncul dengan kekuatan yang patut dicatat, pada saat ini dalam sejarah manusia, ketika lebih dari tujuh miliar penduduk berjuang untuk kelangsungan hidup mereka.

Tak satu pun dari kondisi ini ada hubungannya dengan pembentukan Kekaisaran Romawi sekitar 2.400 tahun yang lalu, atau dengan kekaisaran AS di wilayahini 200 tahun yang lalu, seperti yang digambarkan oleh Simón Bolívar dalam seruannya, “… Amerika Serikat muncul ditakdirkan oleh takdir wabah Amerika dengan penderitaan atas nama kebebasan. “

Inggrisyang merupakan kekuatan kolonial sejati pertama, menggunakan kekuasaannya atas sebagian besar dari Afrika, Timur Tengah, Asia, Australia, Amerika Utara, dan banyak pulau-pulau Karibia pada paruh pertama abad ke-20.

Pada kesempatan ini saya tidak akan berbicara tentang perang dan kejahatan yang dilakukan oleh Amerika Serikat  selama lebih dari 100 tahun, tetapi hanya akan menyatakan apa yang ingin dilakukan Amerika Serikat terhadap Kuba, seperti yang telah AS perbuat ke banyak negara lain di dunia, hanya untuk membuktikan bahwa : “Hanya sebuah ide yang berada di kedalaman gua lebih kuat daripada sepasukan tentara”

Sejarah memang jauh lebih rumit dari segala yang saya katakan,akantetapi memang demikian adanya, secara garis besar, sebagaimana penduduk Palestina tahu, dan demikian logis bahwa media komunikasi modern mencerminkan berita yang tiba setiap hari sebagaimana yang telah  terjadi dengan memalukan, penjahat perang di Jalur Gaza, sebidang tanah di mana penduduk tinggal dari apa yang tersisa sejak Palestina merdeka 50 tahun yang lalu.

Lembaga Perancis AFP melaporkan pada tanggal 2 Agustus, “Perang antara gerakan Islam Palestina Hamas dan Israel telah menyebabkan kematian hampir 1.800 warga Palestina, … penghancuran ribuan rumah, dan meruntuhkan perekonomian yang sudah lemah,” meskipun ini bukan indikasi, tentu saja, siapa yang telah memulai perang yang mengerikan ini.

Ditambahkan kemudian, “… Pada hari Sabtu di tengah hari serangan Israel telah membunuh 1.712 warga Palestina dan melukai 8.900 orang. PBB telah berhasil memverifikasi identitas dari 1.117 orang mati, mayoritas mereka adalah warga sipil … UNICEF menghitung setidaknya 296 anak di bawah umur mati. “

“PBB memperkirakan … beberapa 58.900 orang kehilangan tempat tinggalnya di Jalur Gaza.”

“Sepuluh dari 32 rumah sakit ditutup dan 11 lainnya rusak.”

Dari daerah kantung Palestina ini sebanyak 362 km ² tidak memiliki infrastruktur yang dibutuhkan untuk 1,8 juta penduduk, terutama dalam hal penyediaan listrik dan air.”

Menurut IMF, tingkat pengangguran melebihi 40% di Jalur Gaza, yang merupakan wilayah sasaran blokade Israel sejak tahun 2006. Pada tahun 2000 tingkat pengangguran 20%, dan pada tahun 2011 30%. Lebih dari 70% penduduk tergantung pada bantuan kemanusiaan selama periode normal, menurut Gisha.

Pemerintah Israel mengumumkan gencatan senjata kemanusiaan di Gaza pada hari Senin pukul 07:00 GMT, namun dalam beberapa jam, Israel melanggar gencatan senjata, menyerang rumah, melukai 30 orang yang mayoritas perempuan dan anak-anak, dan seorang anak perempuan berumur delapan tahun meninggal.

Pada waktu fajar di hari yang sama, 10 warga Palestina tewas akibat serangan Israel di seluruh Gaza dan jumlah warga Palestina dibunuh telah meningkat menjadi 2.000 orang.

Pembunuhan itu telah mencapai titik tersebut, “Menteri Luar Negeri Perancis Laurent Fabius pada hari Senin mengatakan bahwa hak Israel untuk menjaga keamanan tidak membenarkan terjadinya pembantaian warga sipil.”

Genosida Nazi terhadap orang Yahudi telah membuat marah semua bangsa bumi. Mengapa pemerintah ini percaya bahwa dunia akan tidak sensitif terhadap genosida mengerikan yang saat ini sedang dilanggengkan terhadap rakyat Palestina? Mungkin diharapkan bahwa keterlibatan AS dalam pembantaian yang sangat memalukan tersebut akan diabaikan?

Spesies manusia sedang hidup dalam tahap belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah. Sebuah kecelakaan antara pesawat militer atau kapal perang yang diawasi ketat, atau peristiwa serupa lainnya yang dapat menimbulkan konflik dengan menggunakan senjata modern yang canggih, dapat menjadi petualangan terakhir yang diketahui dari Homo sapiens.

Kuba adalah salah satu negara yang tidak memiliki hubungan diplomatik maupun perdagangan dengan Israel. Sikap tegas Kuba kini ditiru banyak negara di Amerika Latin termasuk Venezuela dan Bolivia. Tapi ungkapan Fidel terlihat melebihi serangan terhadap Israel, tapi juga AS sebagai negara penyokong utama Imperialisme berbentuk Zionisme dari Israel. Jika sikap keras negara-negara lain terhadap Israel harus selalu menunggu keterlibatan AS atau Inggris, yang mana AS ataupun Inggris selalu tidak mau bersikap keras bahkan mendukung sikap Israel, maka fungsi PBB sebagai wadah persatuan antar bangsa yang seharusnya berkesetaraan dan berkeadilan harus kembali dipertanyakan.

PBB dalam setiap kesempatan menangani konflik pun lebih sering terlihat sebagai corong AS dan Inggris secara internasional walaupun selalu dikemas dengan beragam kebijakan kemanusiaan. Tapi bagi Palestina bantuan kemanusiaan tidak lah dibutuhkan selagi Israel tidak ‘dipaksa berhenti’ (oleh negara-negara yang anti-imperialisme) untuk melakukan pemusnahan terhadap rakyat Palestina. Jika ini tidak dihentikan, Israel, AS dan negara-negara lain akan semakin dibenarkan untuk melakukan pemusnahan manusia atas bungkus religi, ras maupun kebangsaan.

 

Oleh: Violeta, Kontributor Arah Juang

 

 2,746 total views,  1 views today

Share this post:

Related Posts

Leave a Comment