Chili Telah Bangkit

ditulis oleh Roberto Jorquera

Lirik lagu yang dibawakan oleh grup musik Chili, Quilapayún dikenal oleh jutaan orang di seluruh dunia: “El pueblo unido jamas sera vencido, La patria está forjando la unidad. De norte sebuah sur se movilizará”. (Rakyat bersatu tidak akan pernah dikalahkan, negara ini membangun persatuan, dari utara ke selatan itu akan turun ke jalan). Lagu ini ditulis pada bulan Juni 1973, hanya beberapa bulan sebelum represi brutal terhadap kelas pekerja Chili oleh diktator Augusto Pinochet, yang mengambil alih kekuasaan pada bulan September. Selama seminggu lebih, lirik lagu ini telah dikumandangkan keras di seluruh negeri dengan cara bersatu.

Pada tanggal 13 Oktober, pemerintah Presiden miliarder Sebastián Pinera mengumumkan kenaikan ongkos kereta api metro sebesar 30 peso (sekitar 500 rupiah) pada jam sibuk. Pelajar sekolah menengah, yang telah memimpin mobilisasi anti-pemerintah selama dekade terakhir, segera merespon dengan melakukan protes dengan cara tidak membayar ongkos kereta. Ketidakpuasan dan perlawanan telah terbangun di seluruh Chile sejak restorasi demokrasi parlementer pada tahun 1990. Namun, mobilisasi saat ini jauh lebih besar sejak jatuhnya Pinochet dan secara politik paling signifikan. Untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade, rakyat Chili tidak lagi takut untuk melakukan protes, ketakutan karena ingatan 17 tahun kediktatoran militer yang brutal.

Gerakan aksi ini, dengan cepat berkembang dari protes terhadap kenaikan ongkos kereta api metro, menjadi bangkit untuk bersatu melawan 30 tahun neoliberal. Ada banyak laporan dari puluhan ribu orang berdemonstrasi di kota besar dan berbagai kota-kota kecil dan daerah di seluruh Chile. Video rekaman telah dibagikan di seluruh dunia menunjukkan represi brutal dilakukan oleh Carabineros (Polisi Chili). Kekerasan telah diarahkan tidak hanya terhadap mereka yang terlibat dalam protes, tetapi juga terhadap warga sipil yang bersimpati dengan gerakan protes.  Berbagai adegan brutal kekerasan polisi mengingatkan mereka pada kekuasaan di bawah Pinochet.

Ada laporan bahwa stasiun metro Baquedano di Santiago, ibukota Chili, berubah menjadi sebuah kamp penjara dan ruang penyiksaan – satu video muncul menunjukkan tahanan dipaksa telanjang di depan personil militer dan dipukuli. Sejak itu, pihak penguasa dilaporkan telah membersihkan dan menghapus barang bukti pelanggaran HAM. Pemerintah Pinera juga memberlakukan keadaan darurat yang melembagakan jam malam untuk pertama kalinya sejak penggulingan Pinochet.

Lebih dari 10.000 tentara telah dikerahkan di seluruh wilayah untuk menekan gerakan protes. Ada rekaman video yang menunjukkan aparat pergi dari pintu ke pintu pada malam hari untuk menangkap orang-orang yang berpartisipasi dalam protes. Rekaman menunjukkan Polisi Chili secara acak memukul orang di sepanjang sisi jalan dengan tongkat, merampok, dan menjarah toko-toko dan mengisi mobil mereka dengan TV serta perangkat elektronik lainnya. Direktur umum Kepolisian Chili mengatakan kepada wartawan: “Kami tidak dilatih untuk merugikan masyarakat; sebaliknya, kami berada di sini untuk melayani masyarakat”, sementara Pinera mengatakan bahwa pemerintah ‘berperang dengan musuh yang mengerikan’. Rekaman dan pernyataan-pernyataan hanya memicu gerakan protes, yang kehilangan rasa takut, yang telah menghantui penduduk sejak tahun 1973.

Menjelang akhir Oktober, dalam upaya untuk meredam gerakan protes massa, Pinera mengubah nada bicaranya. “Memang benar bahwa masalah-masalah terakumulasi selama beberapa dekade dan pemerintah yang berbeda tidak mampu mengenali situasi ini”, katanya. “Saya mengakui dan meminta maaf atas kurangnya visi.” Presiden berjanji untuk meningkatkan pensiun minimum sebesar 20 persen dan meningkatkan subsidi negara untuk kelas menengah dan perempuan, mempercepat undang-undang yang membiayai pengobatan penyakit dalam kondisi kritis, memotong harga obat-obatan bagi masyarakat miskin, dan menjamin upah minimum US $480 per bulan. Namun Cecilia Morel, istri Pinera, terekam mengatakan: “Kami diserbu, ini seperti invasi orang asing. Kita harus memotong hak istimewa kita dan berbagi dengan mereka”.

Konsesi tidak berakibat banyak dalam memadamkan gerakan protes yang begitu pesat yang tadinya anti-ongkos, menjadi bangkit untuk menuntut perubahan yang lebih sistemik. Pinera mengharapkan kerjasama dari beberapa oposisi, diikuti janji konsesinya dengan proposal untuk negosiasi lintas partai. Mereka yang telah bersepakat, seperti Kristen Demokrat, telah dikutuk oleh gerakan protes, dengan menyerukan pemogokan umum dua hari pada tanggal 23-24 Oktober dan menyerukan pawai terbesar dalam sejarah Chili yang berlangsung pada 25 Oktober. Gerakan ini tidak tertarik pada reformasi kecil.

Banyak organisasi pekerja medukung pemogokan menyerukan aksi politik dan industrial lebih lanjut. CUT (Central Union of Workers) mendukung pemogokan umum dua hari. Namun, dukungan awal dari mereka dan serikat-serikat pekerja lainnya adalah untuk mogok nasional dengan para buruh tetap di rumah. Tekanan massa memaksa mereka untuk mendukung mobilisasi aksi protes nasional. Organisasi pekerja lainnya menyerukan pembangunan Consejos Comunales (dewan komunal) mengingatkan yang dibentuk oleh pekerja di bawah pemerintahan sosialis Salvador Allende untuk bertahan dari kudeta Pinochet yang akan datang. Serikat pekerja pelabuhan Chili menyatakan: “Kami berkomitmen untuk perubahan politik dan sosial dan dengan demikian mengusulkan bahwa gerakan serikat pekerja menuntut majelis konstituante pekerja dan rakyat. Hanya majelis tersebut yang dapat mendiskusi politik yang baru, perkembangan model industri, hubungan industrial, re-nasionalisasi tembaga dan sumber daya alam.”

Kebanyakan pengunjuk rasa setuju dengan sentimen ini. Mereka semakin melihat ini sebagai momen potensi untuk secara dramatis mengkonfigurasi ulang medan politik. Sebuah tuntutan sentral adalah penghapusan konstitusi, yang disahkan pada tanggal 11 September 1980 oleh Pinochet. Meskipun beberapa perubahan telah dibuat, kerangka masih tetap. Misalnya, Pasal 22 menyatakan: “Rakyat Chili memiliki tugas pokok untuk menghormati tanah air mereka, untuk mempertahankan kedaulatan dan untuk berkontribusi pada pelestarian keamanan nasional dan nilai-nilai penting dari tradisi orang-orang Chili”. Pasal 23 menyatakan: “Hukum akan memberikan… hukuman yang akan diterapkan kepada para pemimpin serikat buruh yang campur tangan dalam kegiatan partisan politik dan para pemimpin partai politik yang ikut campur dalam urusan organisasi serikat buruh”.

Banyak undang-undang membatasi aktivis serikat berpartisipasi dalam struktur politik dan mengkriminalisasi kegiatan politik. Selanjutnya, di bawah menghilangnya demokrasi, Chili dengan kuat dikendalikan oleh militer dan carabineros, yang dengan kekerasan merepresi tanda-tanda keresahan sipil. Peran mereka tegas dilindungi dalam konstitusi sebagai kekuatan yang mengatur ketertiban umum. Carabineros dapat memaksakan kehendak mereka dengan sedikit pengawasan resmi.

**********

Chili dianggap pengecualian di Amerika Selatan – sebuah mercusuar kekayaan dan stabilitas yang tampaknya tak tersentuh oleh sejarah pemberontakan dan pemerintah sayap kiri baru-baru ini di benua tersebut. Jadi meledaknya gerakan ini telah memberikan peringatan di kalangan mapan. “Jika hal ini bisa terjadi di Santiago, itu bisa terjadi di mana saja. Itu adalah pesan tidak baik bagi seluruh dunia dari keruntuhan tiba-tiba tatanan sipil di Chili”, John Authers, editor senior di Bloomberg, menulis sehari sebelum pemogokan umum.

Tapi status Chili sebagai salah satu negara terkaya di Amerika Latin menyembunyikan kenyataan bahwa sistem politik dan sosial belum berubah secara fundamental sejak kediktatoran, dan negeri tersebut telah menjalani eksperimen neoliberal yang kejam sejak awal 1990-an. Negeri ini merupakan salah negeri dengan tingkat kesenjangan ekonomi tertinggi di dunia, dan pemerintah menghabiskan modal paling kecil dari total output ekonomi dari setiap bangsa lain di OECD. Pendapatan 10 persen orang terkaya sekitar 26 kali pendapatan dari 10 persen dari populasi orang termiskin. Sebagian besar pajak bagi mereka yang berpenghasilan lebih tinggi dikemplang, sementara rakyat miskin dipaksa untuk membayar pajak dan biaya hidup yang semakin tinggi seperti perumahan, pendidikan, kesehatan dan sembako.

Meskipun mobilisasi telah menjadi yang terbesar dalam beberapa dekade dan ada persatuan rakyat yang besar, ada kelamahan dalam kepemimpinan politik oleh partai-partai kiri tradisional dan sebagian besar dari gerakan serikat buruh. Meskipun pidato bergairah partai oposisi di Kongres, termasuk oleh Partai Komunis, mereka justru mendorong penyelesaian dengan negosiasi dan reformasi daripada perubahan mendasar. Sebuah penataan politik sedang berlangsung, mengumpulkan koalisi pemimpin politik baru yang tidak ingin berpartisipasi dalam struktur politik saat ini.

“Protes mahasiswa memiliki kepemimpinan dan tuntutan yang sangat jelas. Protes ini tidak memiliki struktur kepemimpinan. Mereka terdesentralisasi, tersebar. Rakyat melakukan protes untuk berbagai jenis alasan yang berbeda”, Jennifer Pribble, seorang profesor ilmu politik di University of Richmond, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan jurnal US Foreign Policy. “Ini jauh lebih sulit untuk menanggapi karena anda tidak memiliki satu orangpun untuk duduk bersama di meja.”

Hal ini penting, karena telah membangkitkan lapisan rakyat pada skala nasional di luar kendali kelompok kiri tradisional yang dalam banyak kasus kehilangan kredibilitasnya secara signifikan. Meskipun sebagian organisasi-organisasi yang telah didirikan – seperti Partai Komunis dan CUT – masih berpegang pada ide-ide revolusioner, tapi banyak juga yang telah merasa nyaman dengan politik yang sudah ada, kondisi sosial, dan tidak mau berpartisipasi dengan gerakan protes ke jalan-jalan.

Tidak jelas berapa lama pemberontakan ini akan berlangsung dan apa perubahan itu mungkin dicapai, tetapi tidak ada keraguan bahwa Chile desperto – Chili telah bangkit. Dekade-dekade penindasan brutal di bawah Pinochet dan puluhan tahun penindasan dari yang disebut-sebut demokrasi, tidak menghancurkan keinginan rakyat untuk melawan. Generasi muda yang telah mengalami demokrasi neoliberal, sudah muak dengan ketimpangan dan kurangnya kesempatan dan bersatu dengan generasi yang lebih tua yang mengalami pemerintahan Allende dan 17 tahun kediktatoran brutal. Untuk pertama kalinya sejak akhir 1960-an, yang menurut kata-kata dari grup musik Chili Inti lllimani, ada perasaan nyata bahwa “esta vez no se Trata de cambiar un presidente, sera el pueblo quien construya un Chile bien diferente”. (Kali ini bukan hanya tentang mengganti presiden, tapi rakyat ingin membangun Chili yang berbeda)

Naskah diambil dari website Red Flag. Dapat diakses melalui Chile has awoken! dimuat pada 26 Oktober 2019. Diterjemahkan oleh Lady Andres, anggota Lingkar Studi Sosialis

347 total views, 4 views today

Share this post:

Recent Posts

Leave a Comment