Perlawanan Luar Biasa Pekerja Italia Terhadap Kebijakan Mematikan Penguasa

ditulis oleh Alexis Vassiley

Episentrum virus Corona Italia juga merupakan rumah bagi tradisi militansi kelas pekerja. Para pekerja-pabriknya berada di garis depan perjuangan kelas global untuk menghentikan produksi non-esensial – dan mereka harus menyeret para pemimpin serikat pekerja mereka yang enggan berjuang.

Italia adalah pembantaian. Pasien yang biasanya berada dalam unit perawatan intensif dibiarkan di bangsal tanpa peralatan atau pekerja medis untuk merawatnya. Rumah sakit telah kehabisan tempat tidur dan dokter harus melakukan triage terhadap pasien, memutuskan nyawa siapa dan kematian siapa yang harus diprioritaskan. Ada 5.000 tempat tidur unit perawatan intensif. Departemen Kesehatan mengatakan bahwa 2.500 lebih diperlukan untuk mengatasi krisis. Hampir 3.000 pekerja medis telah terinfeksi – lebih dari 8 persen total kasus yang ada. Daniela Trezzi, seorang perawat unit perawatan intensif berusia 34 tahun di Lombardy, secara tragis melakukan bunuh diri. Trezzi dites positif dan takut ia telah menyebarkan virus kepada orang lain.

Sementara Italia sering dilaporkan memiliki sistem pelayanan kesehatan yang baik, rasio tempat tidur perpopulasi adalah 3,6/1000, turun dari 5,8/1000 di 1998 dan salah satu yang terendah di OECD. Tujuh puluh ribu tempat tidur menghilang dan 37 juta Euro dipotong dalam beberapa tahun terakhir. Tempat kerja ditutup terlalu terlambat. Ada sekitar 4.000 kematian di Lombardy saja. Bahkan saat itu, industri “esensial” dianggap mencakup hal seperti produksi ban dan manufaktur senjata. Industri yang mendapatkan pengecualian dari keputusan pemerintah mempekerjakan sekitar 12 juta pekerja.

Rumah sakit yang “runtuh”, pemotongan besar-besaran anggaran kesehatan selama beberapa dekade, kurangnya tes secara luas serta bos keras kepala nekat untuk menjaga produksi tetap berjalan telah menyebabkan tragedi buatan manusia ini. Sekarang, ada kekhawatiran bahwa penyakit ini akan menyebar dan memenuhi bagian selatan negeri, dari episenter saat ini di bagian utara yang lebih kaya. Bagian selatan memiliki 4 juta pekerja informal, termasuk di pabrik yang dijalankan oleh mafia, 50 persen pengangguran kaum muda dan hanya 60 persen keluarga memiliki sambungan internet. 

Pekerja telah menunjukkan perlawanan yang luar biasa dalam menghadapi krisis kesehatan dan sosial. Menurut Antonello Zecca dari Sinistra Anticapitalista, sebuah kelompok sosialis: “pekerja secara spontan mogok karena mereka merasa hidup mereka harus diutamakan sebelum profit. Pemogokan terjadi masif, sesuatu yang belum pernah kami lihat selama 10 tahun terakhir atau lebih. Pemogokan itu mengilhami kita, karena menandai awal dari kesadaran kelas baru. Untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun, para pekerja menganggap bahwa kepentingan mereka sama sekali berbeda dari bos mereka.” 

Pemogokan mendorong pemerintah untuk mengambil lebih banyak langkah untuk menghentikan produksi non-esensial. Mogok nasional pada 25 Maret memiliki dua karakteristik, menurut seorang sosialis Italia, Piero Maestri. “Pertama, mogok sejumlah sektor industri yang berbeda: kimia, transportasi udara, metal, yang diorganisir oleh berbagai federasi serikat buruh utama CGIL-CISL-UIL,” ia menjelaskan melalui email. “Kedua, mogok nasional yang diserukan oleh Unione Sindacale di Base dan serikat pekerja di tingkat akar rumput.” Para pekerja medis juga berpartisipasi melalui foto solidaritas dan mogok simbolis satu menit.

Pemogokan tersebut adalah respon terhadap peningkatan pemogokan baru-baru ini dari akar rumput yang menuntut produksi dihentikan. Pemogokan spontan merebak di seantero negeri, terutama di pabrik-pabrik besar seperti pabrik FIAT-Chrysler, sering kali produksi dihentikan dengan slogan “hidup kita lebih berharga daripada profit mereka!” Menurut Maestri, banyak buruh mogok di sektor swasta, dan di mana industri paling besar tetap berjalan, meskipun ada langkah-langkah darurat.

Pekerja di bagian utara Italia memiliki kekuatan industri yang besar dan sejarah militansi. Pekerja di bagian industri utara membuat para bos dan elit birokrasi serikat buruh sakit kepala pada tahun 1960-an dan 1970-an dengan mogok spontan, rapat-rapat akbar dan rasa tidak hormat mendalam terhadap manajemen. Pembebasan dari fasisme ditandai dengan pemberontakan mogok nasional pada April 1945 di segitiga industri bagian utara: di Milan, Turin dan Genoa. Pada 1919, dewan-dewan pabrik dibentuk oleh para pekerja di Turin yang dinamai “Petrograd Italia” (kota di mana Revolusi Rusia dimulai) oleh sang revolusioner besar Antonio Gramsci. Tahun berikutnya, 500 ribu pekerja metal disepanjang semenanjung menduduki pabrik-pabrik selama sebulan dan terus berproduksi di bawah kendali pekerja.

Keadaan gerakan buruh Italia dan (khususnya) Kiri hari ini memang berbeda jauh dari hari-hari hebat tersebut. Meskipun begitu, kekuatan industrial mereka tetap signifikan dan tekad mereka untuk melawan sangat menggembirakan. Eliana Como, dari serikat pekerja metal Italia FIOM, mengatakan kepada majalah sosialis Jerman Marx21:

“Para pekerja mulai mempertanyakan kebijakan skizofrenia pemerintah: di satu sisi, pemerintah membanjiri anda dengan ajakan dan kewajiban untuk tinggal di rumah. Di sisi yang lain, anda tetap bekerja setiap hari seolah-olah tidak terjadi apapun. Namun disini, serikat pekerja membuat kesalahan. Seiring kemarahan dan ketakutan tumbuh, serikat pekerja justru terfokus pada klaim yang tidak realistis, bahwa kita bekerja dalam kondisi yang aman.

“Di banyak tempat kerja, terutama di pabrik-pabrik, itu tidak mungkin, tidak ada cara untuk menjalankan pembatasan fisik. Dan juga tidak realistis untuk berpikir bahwa alat perlindungan diri akan tersedia, yang sementara ini bahkan tidak tersedia untuk pekerja medis! Dalam keadaan kurangnya alat perlindungan diri, adalah sembrono untuk menuntut kerja aman ketimbang menutup pabrik. “

Menurut Como, fokus pada tuntutan kerja aman, ketimbang menghentikan produksi non-esensial berarti waktu yang berharga telah hilang. Pada 14 Maret, protokol keselamatan ditandatangani federasi serikat pekerja dan pemerintah. Tapi ini hanya menempatkan rekomendasi tidak-mengikat terhadap perusahaan dan mengakibatkan jutaan pekerja terus bekerja. Meskipun demikian, bahkan protokol yang tidak memadai ini muncul karena aksi akar rumput pekerja di pabrik-pabrik. Sebagai contoh, dua hari sebelum penandatanganan, pekerja metal di bagian utara Italia melancarkan mogok spontan, dengan tingkat partisipasi yang sangat tinggi di perusahaan MTM, IKK, Dierre dan Trivium di Piedmont.

“Mungkin tampak aneh, tapi setelah penandatanganan protokol, kemarahan dan ketakutan meledak”, ucap Como. “Gelombang pemogokan menyapu seluruh negeri. Tidak hanya di mana pekerja sudah kuat dan terorganisir. Mereka membantu memberikan teladan, namun bahkan di pabrik-pabrik yang kurang radikal para pekerja menghentikan produksi. Juga karena ketika beberapa pabrik besar tutup, industri yang berada di hilir mulai kehilangan pesanan dan kontrak. Para pekerja melihat situasi berubah dan bertindak sesuai dengannya. Untuk mengorganisir, pekerja menggunakan jejaring sosial. Pabrik Electrolux di Forli (di wilayah utara daerah Emilia-Romagna), pemogokan yang berhasil, diorganisir seluruhnya melalui WhatsApp. “

Di pabrik seperti GKN, Piaggio, Electrolux dan Fincantieri – yang memiliki organisasi akar rumput yang kuat – para pekerja berhasil membuat suara mereka didengar bersama dengan mereka di FIAT-Chrysler. Pemogokan kuat di bidang logistik, di mana serikat buruh akar rumput Si-Cobas telah mengorganisir selama beberapa tahun. Ciro Tappeste dan Giuliana Martieri melaporkan di Left Voice para 26 Maret bahwa sekitar 10 hari setelah penandatanganan protokol, “aktivitas telah ditangguhkan atau lumpuh oleh pemogokan di beberapa sektor di mana ‘serikat pekerja akar rumput’ aktif.   

“Sejak Senin 23 Maret, dengan tanggapan (Perdana Menteri) Giuseppe Conte terhadap tuntutan pengusaha, situasi telah meningkat, pemogokan di sektor aeronautika, khususnya di Leonardo (36.000 pekerja), Gavio dan LGS, tetapi juga pada grup kacamata Safilo (di mana serikat pekerja mengusulkan merubah produksi barang mewah menjadi produksi masker pelindung), dan di sektor metal di Padua, di mana pekerja… terus mogok pada 24 Maret selama 48 jam. “

Pemogokan di ratusan plant FCA setelah 14 Maret menyebabkan penutupan setengah lusin pabrik, setidaknya sementara. Sebagai contoh, pada 17 Maret di pabrik mobil Sevel di Atessa, yang dimiliki oleh FCA, di wilayah selatan Abruzzo, 5.000 pekerja mogok, mengatakan “non siamo carne da Macello (kami bukan umpan peluru). Terjadi pemogokan di beberapa pusat distribusi Amazon, termasuk oleh 1.100 pekerja di pusat distribusi Castel San Giovanni di Emilia-Romagna pada tanggal 17 Maret, menuntut perusahaan multinasional tersebut menjalankan kewajibannya berdasarkan keputusan 14 Maret. Di tempat kerja lain, protes dilakukan dalam bentuk izin sakit, izin liburan atau mangkir.

Birokrasi serikat pekerja diseret untuk mendukung pemogokan. “Perjuangan dari bawah – baik pemogokan spontan atau tidak sering dipimpin oleh komite akar rumput dari federasi serikat buruh utama – jelas mengirim pesan kuat kepada kepemimpinan nasional, yang telah membawa berbagai kesepakatan dengan pemerintah”, kata Maestri. 

“(Para pemimpin serikat pekerja) melewatkan kesempatan bersejarah. Kepemimpinan nasional membutuhkan dua minggu untuk menyerukan penghentian produksi non-esensial. Mereka bahkan tidak meminta itu pada hari pemogokan spontan berlipat ganda,” kata Como. “Itulah saat ketika mogok nasional harus diserukan. Para pekerja di sana dan pemerintah akan dipaksa untuk mendengar mereka. Waktu telah dilewatkan, dalam situasi sekarang berarti nyawa manusia, dan membuat ruang bagi Confindustria (kamar dagang) mendikte syarat-syaratnya. Sekarang kita dalam kondisi seperti ini, dengan keputusan yang terlambat dan tidak mencukupi. Menerapkan penghentian seluruh produksi non-esensial adalah syarat untuk menyelamatkan bahkan mereka yang bekerja di banyak perusahaan di mana tidak ada serikat pekerja.”

Untungnya anggota serikat pekerja tidak menunggu selamban pimpinan mereka untuk bertindak.

Sifat internasional dari krisis ini berarti kita bisa menarik kekuatan dari perjuangan di seluruh dunia. Beberapa slogan dari Italia “Hentikan Semuanya – Pertahankan Kesehatan – Jamin Upah” dan “Kami tidak ingin kembali ke normalitas, karena normalitas adalah masalahnya”- adalah tuntutan umum, dapat diterapkan di Australia, Spanyol atau Amerika Serikat seperti di Italia.

Pekerja Italia menunjukkan solidaritas luar biasa sepanjang krisis mengerikan ini. Kelompok kiri Potere Al Popolo (Power to the People) berbagi foto di Facebook “ribuan tentara hening, relawan teguh menunjukkan solidaritas, dari Sisilia ke Lombardy”. Satu foto menunjukkan seorang perempuan tua menggunakan katrol dari jendela untuk mendapatkan tas belanja dari aktivis muda di bawah. Kita telah melihat video di media sosial paduan suara yang terdiri dari orang dari segala usia bernyanyi bersama-sama dari balkon mereka. Mereka adalah harapan kita, seperti juga pekerja medis, dan pekerja pabrik meregangkan otot industrial mereka untuk kebaikan masyarakat.

Para pekerja di tempat kerja yang besar dan berserikat sebagian besar berhasil menghentikan produksi, tetapi bos ingin menjalankannya kembali. Serikat pekerja metal telah bersumpah untuk menghentikan ini terjadi termasuk dengan mogok. Ini adalah perjuangan hidup atau mati.

Naskah diambil dari website Red Flag. Dapat diakses melalui Italian workers’ remarkable resistance to murderous establishment policies dimuat pada 6 April 2020. Diterjemahkan oleh Angel, anggota Lingkar Studi Kerakyatan

 687 total views,  1 views today

Share this post:

Related Posts

Leave a Comment