The Politics of the Virus

Ini adalah pidato yang disampaikan oleh Mick Amstrong pada konferensi video komite nasional Socialist Alternative pada 22 Maret. Mick Amstrong adalah pendiri Socialist Alternative dan anggota eksekutif nasional SA.

Tidak ada pernyataan yang berlebihan mengenai signifikansi krisis mengerikan ini bagi kemanusiaan. Korban tewas meningkat di luar kendali. Kota demi kota di seluruh dunia sedang ditutup. Industri demi industri menutup. Pekerja menghadapi pengangguran massal dan serangan kejam terhadap upah dan standar hidup mereka ketika para bos dan pemerintah mereka berusaha untuk menopang margin keuntungan mereka dengan membebankan biaya krisis pada massa penduduk.

Dan krisis menjadi jauh, jauh lebih buruk. Sejauh ini, pusat krisis adalah Tiongkok dan Italia. Untuk semua keterbatasan mengerikan dari sistem kesehatan mereka, mereka masih lebih baik daripada yang ada di India, Indonesia atau Afrika. Jika virus tidak segera dikendalikan (yang sangat tidak mungkin terjadi), kita menghadapi prospek puluhan juta orang meninggal dalam malapetaka ini. Kuburan massal di Iran hanyalah peringatan dari apa yang akan datang.

Ini bukan bencana alam. Kapitalisme yang harus disalahkan atas krisis mengerikan ini – apakah itu perluasan pertanian kapitalis yang sembrono, penolakan untuk berinvestasi dalam penelitian ilmiah untuk langkah-langkah pengendalian virus, kehancuran tanpa henti dan privatisasi sistem kesehatan publik, sensor dan kurangnya keterbukaan publik dan begitu seterusnya. Semua ini diperparah oleh fakta bahwa, ketika sampai pada langkah-langkah untuk mengendalikan wabah virus, pemerintah di mana-mana memprioritaskan menstabilkan sistem kapitalis dan melindungi keuntungan dan kekuatan bisnis besar di atas penerapan langkah-langkah kesehatan masyarakat yang efektif namun mahal.

Bersinggungan dan terjalin dengan krisis kesehatan adalah krisis ekonomi global yang berkembang pesat, yang tampaknya akan mengantar pada resesi yang akan jauh lebih dalam dan lebih luas daripada krisis keuangan global (GFC – Global Financial Crisis) 2008-09. Goldman Sachs memperkirakan adanya kontraksi 24 persen dari ekonomi AS pada kuartal kedua tahun ini. Pandemi tersebut memicu keruntuhan ekonomi, tetapi itu adalah krisis yang menunggu untuk terjadi. Pemulihan dari GFC selalu suam-suam dan rapuh.

Tingkat laba tidak pernah pulih secara memadai setelah GFC untuk memberikan dasar bagi boom berkelanjutan di bagian inti ekonomi. Akibatnya, tingkat pertumbuhan di seluruh dunia biasa-biasa saja. Untuk menopang perekonomian yang lemah, pemerintah dan bank sentral selama dekade terakhir memangkas suku bunga, membanjiri sistem dengan likuiditas dan utang pemerintah meningkat tajam.

Tetapi dengan para kapitalis yang memiliki sedikit kepercayaan diri bahwa mereka dapat memperoleh pengembalian yang memadai atas investasi produktif, semua uang yang tumpah ke investasi terutama beralih ke investasi spekulatif dan tidak produktif di sektor keuangan yang telah berkembang pesat. Sejumlah besar perusahaan “zombie” yang secara besar-besaran berhutang dan tidak menghasilkan apa-apa muncul – mereka sekarang menghadapi keruntuhan ketika krisis semakin dalam.

Namun, saat ini adalah krisis yang sangat berbeda dengan GFC. GFC dimulai di sektor keuangan – terutama di sekitar semua jenis pinjaman berisiko tinggi – dan kemudian menyebar ke inti produktif ekonomi. Kali ini, krisis dimulai pada inti produktif perekonomian. Bahkan sebelum virus corona berdampak serius pada perekonomian, produksi turun di beberapa daerah. Misalnya, sektor manufaktur Australia telah mengalami penurunan produksi paling tajam dalam 20 tahun.

Kemudian, dengan virus yang menyerang, produksi ditutup di sebagian besar wilayah Tiongkok. Dampaknya dengan cepat mengalir ke industri penerbangan, pariwisata, hotel, katering, minyak, universitas, pengiriman dan sebagainya. Di Italia dan sebagian besar wilayah Eropa dan AS, pabrik mobil dan industri inti lainnya ditutup. Ekspor mineral Australia terpukul ketika industri di luar negeri tutup. Krisis sisi-penawaran ini pada gilirannya memukul permintaan konsumen karena kepercayaan masyarakat untuk berbelanja menurun; mereka kehilangan pekerjaan, jam kerja dan upah dipotong. Toko-toko tutup. Krisis dalam inti produktif ekonomi tak terhindarkan berdampak pada pasar saham dan sektor keuangan, yang pada gilirannya semakin memperdalam spiral ekonomi.

Situasi semakin panas dengan ketegangan imperialis dan langkah-langkah proteksionis nasionalis yang muncul ketika pemerintah mencoba untuk menutup ekonomi mereka sendiri dari krisis dengan kebijakan memiskinkan tetangga. Negara Saudi membanjiri dunia dengan minyak sangat murah dalam upaya disengaja untuk mengirim saingannya di AS – perusahaan pengeboran minyak yang tidak bisa mengekstraksi minyak mereka semurah Saudi – ke tembok. Itu adalah moto kapitalis lama: krisis bagi sebagian orang merupakan peluang bagi yang lain.

Pemerintah menggunakan tindakan darurat besar-besaran dan bank sentral telah memangkas suku bunga, dan menggunakan pelonggaran kuantitatif dalam upaya putus asa untuk menyatukan segala sesuatunya. Namun, ekspansi kredit tidak mungkin memiliki banyak dampak positif. Bahkan dengan pinjaman luar biasa yang tersedia, para kapitalis tidak mungkin berinvestasi dalam aset produktif ketika mereka tidak melihat kemungkinan tingkat pengembalian yang menguntungkan.

Pengeluaran tambahan pemerintah mungkin sedikit melunakkan pukulan. Tetapi itu tidak akan membuka kembali pabrik mobil, menerbangkan pesawat, mengisi hotel dengan turis, atau membuat lebih banyak pelajar Tiongkok datang ke Australia dalam waktu dekat. Agar industri inti seperti maskapai penerbangan dapat bertahan hidup, mereka harus dinasionalisasi atau diambil di bawah semacam kontrol negara.

Terakhir kali, Tiongkok tidak terlalu terpengaruh oleh krisis dan memainkan peran penting dalam menarik banyak ekonomi dunia keluar dari keterpurukan. Ini sangat penting bagi Australia. Kali ini, ekonomi Tiongkok, yang sudah melambat sebelum coronavirus melanda, telah berkontraksi untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade. Karena Tiongkok pada dasarnya masih merupakan ekonomi kapitalis negara, mungkin dapat mengatasi krisis dengan lebih baik daripada saingan Baratnya. Jadi posisinya dibandingkan dengan imperialisme AS dapat diperkuat oleh krisis.

Tetapi ekonomi Tiongkok telah sangat dirugikan oleh dan dapat dirugikan oleh penyebaran virus lebih lanjut. Bagaimanapun, ekonomi Tiongkok tidak cukup kuat untuk menarik seluruh ekonomi dunia dari keterpurukan ini.

Ini akan memiliki dampak signifikan pada ekonomi Australia, yang sudah sangat terpukul oleh krisis pandemi. Selanjutnya, mengingat tingkat utang pemerintah, pemerintah Morrison kurang mampu daripada pada saat GFC untuk memberikan paket bailout yang cukup besar untuk menyelamatkan properti.

Kita berada dalam situasi yang benar-benar baru, cepat berubah, dan sangat fluktuatif. Kita tidak bisa tahu seberapa biadab resesi ini dan bagaimana tepatnya pemerintah akan merespons. Selain itu, skala krisis ekonomi sangat tergantung pada seberapa lama dan menghancurkannya pandemi.

Apakah akan membunuh beberapa juta atau puluhan juta? Apakah akan bertahan enam bulan atau 18 bulan? Berapa putaran akan terus ada? Tiongkok tampaknya telah menahannya di Wuhan, tetapi akankah meletus di kota-kota Tiongkok lainnya ketika wisatawan Tiongkok membawanya kembali dari luar negeri?

Apa yang kita ketahui adalah bahwa kita berada dalam masa kekacauan dan pergolakan hebat dalam kapitalisme dunia dan, yang mengalir dari situ, dalam kesadaran populer. Kecuali virus tersebut secara cepat ditahan, pandemi ini dan krisis ekonomi yang bersamaan dengannya akan mengubah secara radikal politik dunia dalam segala cara yang tidak terduga.

Ada banyak “tidak diketahui yang tidak diketahui”. Tetapi yang kita tahu adalah bahwa para bos dan pemerintah mereka akan melakukan serangan untuk mengambil kesempatan dari kekacauan dan disorientasi untuk merampas hak-hak pekerja, kondisi kerja dan kemampuan untuk berorganisasi. Kehidupan pekerja akan sangat terguncang. Banyak yang akan kehilangan pekerjaan atau pemotongan gaji. Keselamatan mereka akan terancam dan teman-teman, pasangan, kerabat dan rekan kerja mereka akan dirawat di rumah sakit. Banyak yang akan mati. Ini akan menghasilkan kesedihan, disorientasi, dan keputusasaan yang luar biasa – tetapi juga, berpotensi, kepahitan dan kekecewaan yang luar biasa terhadap seluruh aturan politik.

Kita tidak tahu bagaimana hal-hal akan berkembang di sisi kita selama beberapa bulan yang sangat sulit kedepannya. Untuk periode pendek atau lebih lama, pekerja dapat menerima kebijakan yang diambil pemerintah untuk menangani pandemi karena mereka tidak melihat alternatif. Tetapi sudah terjadi di Italia, Inggris dan berbagai negara lain kita telah melihat beberapa letupan perjuangan. Bahkan di AS, pemogokan spontan memaksa penutupan pabrik mobil.

Tetapi kesadaran massa dapat berubah secara dramatis setelah menjadi jelas bahwa sistem kesehatan adalah zona bencana; bahwa nyawa hilang secara sia-sia pada tingkat yang sangat besar; bahwa pemerintah memprioritaskan bailout perusahaan sementara pensiunan, rakyat miskin dan pekerja berbondong-bondong sekarat; dan bahwa pekerjaan dipangkas dan upah dipotong saat bos mencari untung. Berpotensi, menjadi dasar untuk ledakan sosial.

Akan sulit bagi para pekerja yang teratomisasi di rumah mereka setelah tempat kerja mereka ditutup untuk mengorganisir perlawanan kolektif. Tapi itu tidak akan bertahan selamanya. Dan seluruh bagian pekerja akan tetap bekerja – pekerja kesehatan, pekerja supermarket, pekerja transportasi, pekerja makanan, pekerja listrik, pekerja pelabuhan dan sebagainya. Kekuatan industri para pekerja ini akan meningkat secara besar-besaran akibat pandemi ini. Selain itu, pada saat tertentu produksi akan dilanjutkan di beberapa daerah dan banyak, meskipun tidak semua pekerja, akan kembali bekerja.

Itu tidak akan secara otomatis memunculkan perlawanan. Tanpa kepemimpinan sosialis yang teguh, mungkin butuh berbulan-bulan atau beberapa tahun untuk muncul perlawanan bersama. Kita tidak memiliki bola kristal. Namun, sejarah bergerak cepat ketika krisis terus menumpuk krisis lainnya.

Apa yang kita ketahui adalah bahwa GFC menyebabkan pergolakan besar di Yunani dan kebangkitan Syriza, pendudukan lapangan-lapangan (squares) di Spanyol dan Occupy Wall Street di AS. Dan kemudian gelombang revolusi yang melanda Afrika Utara dan Timur Tengah di kebangkitan dunia Arab (Arab Spring).

Selama tahun lalu, ada peningkatan penting dalam perjuangan dari Sudan ke Lebanon ke Irak ke Hong Kong ke Chili dan banyak negara lain. Gejolak ekonomi, sosial dan ideologis kali ini jauh lebih mendalam daripada setelah GFC. Kehidupan orang akan terkoyak oleh krisis kesehatan yang mengerikan dan jatuhnya standar hidup. Ditambahkan ke situasi itu adalah krisis iklim yang sedang berlangsung yang telah menyebabkan kenaikan signifikan dalam perjuangan selama setahun terakhir.

Legitimasi kapitalisme akan sangat ditantang di setiap tingkatan. Ada potensi gejolak luar biasa dan gelombang revolusi lebih lanjut. Ketegangan imperialis yang meningkat dan perang lokal akan menambah ketidakstabilan. Pandemi yang dikombinasikan dengan krisis ekonomi berpotensi menghancurkan seluruh tatanan sosial negara-negara miskin. Sistem kesehatan Nigeria atau Pakistan atau Bangladesh atau Ethiopia tidak akan bisa mengatasi virus. Di India, diperkirakan 20 juta orang meninggal pada tahun 1918-20 yang disebut Flu Spanyol. Kita tidak bisa mengesampingkan kengerian serupa kali ini.

Orang-orang mati dalam jumlah besar di jalan-jalan dan kekurangan makanan yang meluas di sebagian besar Afrika dan Asia dapat menyebabkan kerusuhan massal dan protes yang penuh gejolak. Seluruh bagian dari aparat negara dapat dibinasakan oleh krisis, tentara dapat mati dalam jumlah besar, oleh desersi atau memberontak.

Australia kurang terpengaruh oleh GFC daripada kebanyakan negara. Krisis ini akan datang sebagai kejutan yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi sebagian besar pekerja, terutama kaum muda. Bagaimana ini akan berlaku secara politis selama beberapa tahun ke depan adalah pertanyaan terbuka. Gerakan kelas pekerja telah lama mundur, keanggotaan serikat buruh telah menurun tajam dan tidak ada yang kuat untuk mengorganisir perjuangan.

Tetapi siapa yang dapat memprediksi bagaimana massa akan bereaksi terhadap krisis yang menghancurkan bumi? Kesadaran dapat berubah dengan cepat. Pekerja, pelajar dan mahasiswa dapat dengan cepat terombang-ambing antara disorientasi dan keputusasaan yang teratomisasi menjadi ledakan kemarahan spontan atau mencari solusi ultra kanan. Di negara-negara lain, seperti Prancis atau Chili di mana kita telah melihat perjuangan besar dalam periode terakhir, krisis dapat mengobarkan situasi.

Secara keseluruhan, walaupun mungkin sangat tidak merata dari satu negara ke negara lain, kita dapat berharap untuk melihat di titik tertentu – mungkin dalam satu atau dua tahun ke depan, mungkin dalam lima tahun – peningkatan lebih lanjut dari perjuangan luar biasa yang menyapu seluruh bagian dunia. Negara-negara miskin di Afrika dan Asia akan sangat rentan terhadap pergolakan revolusioner.

Tentu saja itu tidak berarti bahwa revolusi ini akan menang. Kurangnya gerakan sosialis revolusioner yang kuat secara tragis berarti bahwa pemberontakan kemungkinan besar akan kalah. Diperlukan bertahun-tahun perjuangan pahit, kekalahan, dan kemenangan parsial untuk sebuah revolusioner kiri baru yang kuat agar koheren dan secara ideologis terklarifikasi jelas.

Apalagi krisis tidak hanya akan membuka peluang bagi kaum kiri. Kekuatan ultra-kanan akan mencoba untuk mengeksploitasi kekacauan untuk keuntungan mereka, menyalahkan orang asing, migran dan pengungsi karena runtuhnya standar hidup. Pemerintah akan menggunakan tindakan otoriter biadab untuk menahan perlawanan. Kaum reformis, liberal, dan elit birokrasi serikat buruh akan melakukan apa saja untuk menggagalkan perlawanan bersama. Semua ini akan memunculkan tantangan dan peluang besar bagi kaum sosialis di tahun-tahun mendatang.

Tidak ada jaminan dalam politik. Tetapi kaum sosialis memiliki tanggung jawab untuk memberikan segalanya dan tidak menyerah pada semua kesulitan pengorganisiran dalam periode yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dalam jangka pendek, kaum sosialis harus fokus membuat argumen-argumen inti propaganda yang menyalahkan krisis sistem kapitalis ini dan dengan kuat berpendapat bahwa tidak ada gunanya menambal tatanan dunia yang mengerikan yang membantai jutaan orang. Itu harus digulingkan.

Kaum sosialis perlu mencoba menyatukan orang-orang di sekitar mereka atas dasar itu dan membantu mempersiapkan dasar bagi kesempatan di masa depan ketika medan berubah dengan tajam dan tak terduga. Pada saat yang sama, dalam situasi yang bergejolak dan berubah dengan cepat ini, kaum revolusioner perlu meningkatkan tuntutan konkret yang berhubungan dengan kekejaman dan ledakan kemarahan tertentu dan mengambil inisiatif baru untuk berhubungan dengan perjuangan spesifik yang terjadi.

Kadang-kadang, kaum revolusioner akan mengambil inisiatif sendiri untuk mencoba membangun perlawanan. Kami di Socialist Alternative telah melakukannya di sejumlah bidang.

Ini berarti kaum revolusioner harus sangat fleksibel dan siap untuk bereksperimen dan membuat kesalahan ketika medan politik bergeser dengan cepat dari hari ke hari – dari saat-saat keputusasaan dan kesedihan yang mengerikan, ke kebangkitan rasisme, ke ledakan perlawanan dan contoh heroik rela berkorban pekerja di garis depan, seperti pekerja kesehatan.

Untuk melakukan semua ini dan bertahan hidup secara politis melalui situasi politik yang menantang dan berubah dengan cepat ini serta kemungkinan periode isolasi sosial yang lama, penekanan harus diberikan untuk meningkatkan komitmen dan pemahaman politik kita; terus terlibat dalam diskusi dan debat yang hidup dan menemukan cara apa pun yang bisa dilakukan untuk meyakinkan ke luar orang lain ke sudut pandang revolusioner.

Sebagai kaum revolusioner, kita harus tahan terhadap apa pun yang dilemparkan kapitalisme pada kita, memperdalam komitmen kita untuk memberantas sistem keji ini dan mendaratkan serangan balik apapun yang bisa kita lakukan.

Naskah diambil dari website Red Flag. Dapat diakses melalui The Politics of the Virus dimuat pada 23 Maret 2020. Diterjemahkan oleh Arjuna S.R, anggota Lingkar Studi Sosialis

 277 total views,  30 views today

Share this post:

Related Posts

Leave a Comment