Thanksgiving dan Penyingkiran Masyarakat Adat Amerika

Mitos asal usul Thanksgiving pertama.

Mitos asal usul Thanksgiving pertama.

Ditulis oleh Caro Gonzales (Chemehuevi) dan Brian Ward.

 

Setiap tahun, orang Amerika duduk di meja makan untuk merayakan persahabatan dan kerjasama. Kita membuat kerajinan di sekolah, kita memakan kue labu, kita menonton pertandingan sepak bola Amerika dan kita merasakan cinta yang luar biasa besar untuk negeri kita. Namun, terdapat sisi Thanksgiving yang tidak diajarkan.

Thanksgiving adalah hari libur AS yang terus mengabadikan mitos penemuan Amerika. Biasanya, orang-orang berpikir para Pilgrim, juga dikenal sebagai kaum Puritan, dan orang-orang Indian duduk bersama di meja, berbagi makanan dengan damai, namun kisah menyenangkan ini paling baik hanya separuhnya benar.

Thanksgiving menjadi hari libur federal pada tahun 1863, namun mulai menjadi hari libur yang tetap, meskipun bukan nasional, saat masa kepresidenan George Washington – seorang presiden yang terpilih karena kepemimpinannya sebagai jenderal saat Revolusi Amerika. Saat revolusi, banyak masyarakat adat (Native-pen) memihak Inggris karena ketakutan pemerintahan pusat yang baru di benua tersebut akan berusaha untuk memperluas daerahnya.

Washington, seperti pemimpin militer Amerika lainnya, mendapatkan pengalamannya dengan melawan Bangsa-bangsa Asli (Native Nations-pen). Washington juga seorang spekulan tanah dan setelah kemerdekaan, segera merencanakan ekspansi ke arah barat dan pencurian tanah.

– – – – – – – – – – – – – – – –

Hari libur Thanksgiving dimaksudkan untuk merayakan rasa syukur yang dipersembahkan oleh Pilgrim karena berhasil bertahan melewati satu tahun pertama mereka dalam pemukiman (settlement-pen) setelah melarikan diri dari Inggris karena persekusi religius. Salah satu cerita khas yang anda dengar adalah mengenai Squanto, bagian dari Bangsa Wampanoag, yang merupakan salah satu masyarakat adat yang mengajarkan para Pilgrim metode yang baik untuk bertani di Dunia Baru.

Cerita yang jarang diceritakan adalah bahwa Squanto mengerti bahasa Inggris karena dia ditangkap, diperbudak dan dibawa ke Inggris oleh Kapten George Weymouth. Dia kemudian dipaksa menjadi pemandu dan juru bahasa untuk Kapten John Smith dalam perjalanannya ke New England.

Meskipun banyak Pilgrim memang melarikan diri dari persekusi religius di Inggris, kenyataannya koloni Plymouth adalah mesin penghasil keuntungan dan pos terluar imperialis bagi Kerajaan Inggris. Spanyol, Perancis dan Belanda telah datang ke Amerika untuk mengembangkan pengaruhnya dan Inggris berusaha bersaing untuk sumber daya baru di Amerika. Ini tentu saja dengan cara apapun yang dibutuhkan, termasuk dengan mengorbankan seluruh rakyat.

Roy Cook menggambarkan tujuan sebenarnya dari usaha mengadu nasib para pemukim baru:

Mereka datang kesini sebagai bagian dari usaha komersial. Salah satu hal pertama yang mereka lakukan ketika tiba di Cape Cod – sebelum mereka sampai di Plymouth – adalah merampok pemakaman Wampanoag di Corn Hill dan mencuri sebanyak mungkin perbekalan musim dingin suku Indian yang bisa mereka bawa.

Para pemukim melakukan kekerasan mengerikan terhadap masyarakat adat. Pada tahun 1636, setelah seorang laki-laki ditemukan mati di kapal di Plymouth, suku Pequot segera disalahkan. Walikota Inggris John Mason mengumpulkan tentaranya dan mulai membunuh lebih dari 400 orang suku Pequot Indian untuk “menghukum” mereka atas pembunuhan tersebut. Terkejut dengan kebiadaban semacam itu, gubernur Koloni Massachusetts Bay, William Newell, menyatakan: “Sejak hari itu, akan menjadi hari perayaan dan terima kasih karena telah menundukan suku Pequots.”

Tentu saja ini terjadi bukan tanpa perlawanan. Perlawanan yang paling terkenal dipimpin oleh pemimpin Wampanoag Metacomet, dikenal sebagai Raja Philip oleh para pemukim Inggris. Antara tahun 1675 hingga 1678, Metacomet memimpin perang melawan para pemukim setelah para kolonialis terus menyusup ke tanah dan kedaulatan mereka, mengingkari perjanjian yang telah dibuat.

Cook menggambarkan bagaimana perang tersebut terjadi:

Massasoit, yang telah melakukan banyak hal untuk membantu para Pilgrim, memiliki anak bernama Metacomet. Seiring waktu berjalan semakin banyak orang Eropa datang dan mengambil semakin banyak tanah, Metacomet, atau saat itu dikenal sebagai Pangeran Phillip, dan orang-orang suku lainnya mulai memperhatikan etika para Pilgrim yang suka melayani diri sendiri. Setelah ayah Metacomet, Massasoit, meninggal pada tahun 1662, Metacomet dinobatkan menjadi Raja Phillip dari Pokanoket oleh orang-orang Eropa. Raja Phillip membentuk aliansi untuk menyingkirkan pemukim Eropa dari tanah mereka. Pada tahun 1675, setelah serangkaian tindakan arogan dari para kolonialis, Raja Phillip memimpin konfederasi Indian mereka ke dalam perang yang bertujuan untuk menyelamatkan suku-suku dari kepunahan.

Seperti banyak perang antara masyarakat adat dan non-masyarakat adat, Wampanoag kalah jumlah dan pada akhirnya kalah.

– – – – – – – – – – – – – – – –

Ketika Thanksgiving menjadi hari libur federal pada tahun 1863, itu bertujuan untuk menghimpun orang-orang saat Perang Sipil dengan mitos bahwa benua Amerika dibuat untuk mereka yang merupakan keturunan Eropa.

Hari libur tersebut masuk akal bagi basis politik Presiden Abraham Lincoln yaitu Free Soilers, berbasiskan di antara petani di Barat yang mencari tanah, sering dengan mengorbankan Bangsa-bangsa Asli. Dalam proklamasinya mengenai Thanksgiving, Lincoln menyatakan:

Populasi terus meningkat, walaupun limbah yang dibuat di kamp, pengepungan dan medan perang; dan negeri, bersukacita karena kesadaran akan kekuataan besar dan semangat, dimungkinkan untuk mengharapkan kelanjutan tahun depan, dengan kebebasan yang semakin meningkat.

Namun kurang dari setahun sebelum Lincoln mendeklarasikan Thanksgiving sebagai hari libur nasional dan merayakan kebebasan, dia juga mengawasi eksekusi massal terbesar dalam sejarah AS, ketika 38 pejuang Dakota digantung di Mankato, Minnesota pada 26 Desember 1862, setelah pemberontakan mereka.

Setelah Perang Sipil berakhir, bangsa itu melihat ke barat untuk sumber daya yang kaya raya dan tanah murah. Bangsa Indian Amerika Pasca Perang Sipil menghadapi tantangan yang sama yang dihadapi Wampanoag dan Masyarakat Adat di New England. Angkatan Bersenjata AS lebih kuat dan lebih tersentralisir dari sebelumnya dan akan melindungi para pemukim dan spekulan tanah yang bergerak ke barat. Membuat dan mengingkari perjanjian adalah praktek sehari-hari.

Ini adalah awal dari tahap akhir yang disebut sebagai Perang Indian, antara Bangsa Asli yang berdaulat dan AS. Dalam waktu 30 tahun proklamasi Thanksgiving yang dilakukan oleh Lincoln, AS telah terlibat dalam ratusan perang, mereka menang beberapa dan kalah beberapa. Namun mereka mengakhirinya dengan pembantaian ratusan orang Lakota yang tidak berdaya di Wounded Knee Creek, yang bagi banyak orang mewakili akhir dari Perang Indian.

– – – – – – – – – – – – – – – –

Untuk alasan yang baik, banyak Masyarakat Adat Amerika tidak merayakan Thanksgiving, namun mengesampingkannya sebagai hari untuk merebut kembali panen dan melakukan refleksi.

Pada tahun 1970, Departemen Perdagangan Massachusetts meminta orang-orang Wampanoag menjadi pembicara dalam bagian perayaan 350 tahun Thanksgiving pertama. Wamsutta Frank James membuat pidato, namun harus disetujui oleh mereka yang menjadi panitia perayaan tersebut. Sebagian dari pidatonya disensor. Ini yang dia tulis yang dianggap “bermasalah”:

Massasoit, Kepala Suku (Sachem-pen) besar dari Wampanoag, mengetahui fakta-fakta tersebut, namun dia dan Masyarakat Adat menyambut dan berteman dengan para pemukim dari Perkebunan Plymouth. Mungkin dia melakukan ini karena Sukunya sedang dijangkiti epidemi. Atau mungkin pengetahuannya mengenai musim dingin keras yang akan datang adalah alasan untuk penerimaan damai terhadap tindakan-tindakan tersebut. Tindakan oleh Massasoit tersebut kemungkinan adalah kesalahan terbesar kita. Kita, para Wampanoag, menyambut anda, orang-orang kulit putih, dengan tangan terbuka, sedikit mengetahui bahwa itu adalah awal dari akhir; bahwa sebelum 50 tahun berlalu, Wampanoag tidak akan lagi menjadi orang-orang merdeka.

Sebagai akibatnya, United American Indians of New England (UAINE) memulai Hari Peringatan Nasional, dimana Masyarakat Adat Amerika memprotes Thanksgiving dan mengingat genosida terhadap masyarakat adat.

Di Pantai Barat, banyak Masyarakat Adat merayakan Unthanksgiving Day dan terlibat dalam Indigenous Peoples Sunrise Ceremony yang diselenggarakan di Pulau Alcatraz di Teluk San Francisco setiap tahun pada saat Thanksgiving. Ini dimulai setelah pendudukan Alcatraz pada tahun 1969, menuntut hak-hak Masyarakat Adat, dan berupaya mengingat mereka yang kehilangan nyawanya saat genosida dan kolonialisasi Amerika Utara serta untuk merayakan generasi masa depan.

Hari-hari ini, ketika Masyarakat Adat merefleksikan masa lalul kelam negeri ini, mereka juga melihat pada perlawanan luar biasa hari ini. Masyarakat Adat Amerika telah menjadi tulang punggung gerakan keadilan iklim, terutama sekali terkait dengan rencana pembangunan jalur pipa Keystone XL, yang akan melewati tanah Masyarakat Adat.

Ketika Senator Massachusetts Elizabeth Warren mengumumkan bahwa Senat tidak harus memilih untuk menyetujui jalur pipa pada 18 November, Greg Grey Cloud dari suku Crow Creek Lakota di Dakota Selatan bernyanyi bersama nenek moyangnya sebuah lagu kemenangan, yang membuatnya ditangkap.

Di seluruh negeri, Masyarakat Adat telah berjuang melawan penggunaan gambaran rasis dalam olah raga, fokus utamanya adalah nama tim sepak bola Amerikanya Washington. Kita masih melihat tahanan politik Indian Amerika Leonard Peltier di dalam penjara, meskipun Obama akan memberikan pengampunan yang lain pada tahun ini (2014-pen). Dan di seluruh Pulau Turtle (Amerika Utara), terdapat ribuan perempuan masyarakat adat yang hilang dan dibunuh. Perempuan masyarakat adat menceritakan cerita mereka di media sosial, dengan tagar #AmINext, menyoroti meratanya kekerasan terhadap mereka.

Perjuangan hak-hak masyarakat adat jauh dari terdegradasi pada buku-buku sejarah, perjuangan tersebut hidup dan sehat hari ini.

Namun, sejarah Masyarakat Adat Amerika yang diajarkan di sekolah menormalisasi Masyarakat Adat sebagai sesuatu yang telah tiada dan hanya ada di masa lalu. Sarah Josepha Hale, perempuan yang menulis kebanyakan kurikulum yang terkait hari libur tersebut, percaya bahwa cara terbaik untuk mensosialisasikan anak-anak agar sesuai dengan nilai-nilai dan tatanan masyarakat adalah melalui ideologi yang padu – dan cara terbaik untuk menjual ide mengenai negeri yang terus berkembang adalah membuat semua orang merayakan mitos pemukim pertama.

Kisah Thanksgiving mempromosikan penerimaan terhadap genosida dan perampasan tanah. Hari libur ini mencoba untuk memberikan gambaran bahwa tindakan-tindakan tersebut dilakukan untuk kebaikan bersama, tidak melihat mereka apa adanya – kejahatan yang dilakukan untuk meningkatkan kekayaan dari kelas yang berkuasa. Proses ini menggeser kesalahan dari sistem saat ini, yang masih mendapatkan keuntungan dari kekayaan yang diakumulasikan oleh kehancuran tersebut. Dengan melupakan Masyarakat Adat, kita melupakan kemanusiaan kita.

Aktivis Indian Amerika John Trudell, dalam kata-katanya dalam dokumenter Reel Inun, mengatakan:

Ketika mereka turun dari kapal, mereka tidak mengakui kami. Mereka berkata, kalian siapa? Kami menjawab kami adalah rakyat, kami adalah manusia. Mereka mengatakan bahwa kami adalah orang India, karena mereka tidak mengakuti apa artinya menjadi manusia. Saya adalah manusia, ini adalah nama suku saya, ini adalah nama teman-teman sesuku saya, namun saya adalah manusia. Namun kemudian mentalitas predator muncul dan mulai menyebut kami sebagai Indian dan melakukan genosida terhadap kami – sebagai kendaraan untuk menghapus memori sebagai manusia.

 

 

Tulisan ini diterjemahkan dari artikel The real Thanksgiving Stroty yang ditulis oleh Caro Gonzales (Chemehuevi) dan Brian Ward di socialistworker.org pada 26 November 2014. Artikel asli dapat diakses di https://socialistworker.org/2014/11/26/the-real-thanksgiving-story. Diterjemahkan oleh Dipo Negoro, kader KPO PRP.

204 total views, 6 views today

Share this post:

Recent Posts

Ayo Berlangganan Koran Arah Juang

Leave a Comment